dipaksa berjabat tangan, muslimah swedia ini memilih berhenti mengajar

Fardous El-Sakka (20 tahun) seorang pengajar Muslimah di Swedia yang mengajar di Sekolah Kkunskapsskolan di Helsnggborg, Swedia Selatan mengundurkan diri dari pekerjaannya. Dia juga melaporkan keluhannya kepada Ombudsman Kesetaraan Swedia atas tindakan diskriminatif yang diterimanya.
muslimah swedia ini memilih berhenti mengajar

Rupanya Fardous telah dianggap menyinggung salah satu staf pria di sekolah itu karena menolak untuk berjabat tangan dengannya. Padahal Fardous hanya berpegang dengan kepercayaannya, karena Islam mengajarkan dia untuk tidak berjabat tangan dengan laki-laki kecuali mahramnya.

Sebagai gantinya, biasanya para Muslimah meletakkan kedua tangannya yang bertemu di depan dadanya dan membungkukkan badan, sebagai tanda penghormatan. “Jika ada yang didiskriminasi di sini, itu adalah karyawan yang menolak tangannya berjabat tangan dengan pria. Pria itu sangat tersinggung,” kata Kepala Sekolah Lidija Munchmeyer, seperti dikutip dari Expressen, Jumat (23/9) waktu setempat.

Setelah kejadian itu Fardous dipanggil oleh kepala sekolah dan diminta untuk menghormati nilai-nilai sekolah jika dia masih tetap ingin bekerja di sana. Kepala sekolah menyebutnya sebagai kesetaraan gender. Namun dengan tegas Fardous menolak permintaan kepala sekolahnya.

“Dia berdiri dan berkata, ‘Kalau begitu saya pergi sekarang,” kata Munchmeyer menceritakan kronologi berhentinya Fardous dari sekolah itu.

Munchmeyyer menjelaskan sekolahnya hanya mengajarkan bahwa mereka tidak boleh memperlakukan orang berbeda-beda. Karena itu yang diajarkan kepada seluruh siswa, maka menurut dia, seluruh staf apalagi guru harus melakukannya juga. Namun justru Fardous merasa sekolah tidak adil terhadapnya.

Kasus Fardous ini bukan pertama kalinya terjadi di Swedia, dan Eropa pada umumnya. Pada Juni lalu, seorang petugas pembuat paspor Muslim laki-laki di perbatasan Swedia juga dilaporkan oleh rekan-rekan perempuannya karena menolak berjabat tangan dengan mereka. Kemudian pada bulan Juli, seorang pekerja kota Muslim di Swedia Selatan dipecat setelah menolak untuk berjabat tangan dengan rekan kerja perempuan. Seperti Fardous, tindakannya dituding melanggar kebijakan kesetaraan. (republika)
-----------------------------------------------------------
dibutuhkan donasi perpanjang sewa domain, salurkan ke 3343-01-023572-53-6 (rek bri simpedes) atas nama Atri Yuanda. konfirmasi via whatsapp ke 085362377198. donasi masuk masih nol.semoga menjadi amal jariah

1 orang mendapat hidayah lebih baik dari pada dunia dan isinya, yuk share
kunjungan anda kembali = penyemangat untuk update artikel selalu

dipaksa berjabat tangan, muslimah swedia ini memilih berhenti mengajar
-->