Fakta sejarah, Kapan Terjadinya Isra’ Mi’raj?

Dalam kitab Ar Rahiqul Makhtum,  Syaikh Shafiyurrahman Al Mubarakfuri rahimahullah menjelaskan beragam pendapat tentang kapan terjadinya peristiwa Isra Mi’raj:

1. Isra’ Mi’raj terjadi pada tahun ketika Allah memuliakan beliau shallallahu’alaihi wasallam dengan kenabian. Inilah pendapat yang dipilih Ath Thabrani.

2. Isra’ Mi’raj terjadi 5 tahun setelah beliau diutus sebagai seorang Nabi. Inilah pendapat yang dipilih An Nawawi dan Al Qurthubi.

3. Isra’ Mi’raj terjadi pada malam ke 27 bulan Rajab tahun 10 keenabian. Inilah pendapat yang dipilih Al Allamah Almanshurfuri.

4. Isra’ Mi’raj terjadi 16 bulan sebelum hijrah ke Madinah tepatnya di bulan Ramadhan tahun 12 kenabian.

5. Isra’ Mi’raj terjadi 1 tahun 2 bulan sebelum hijrah. Tepatnya di bulan Muharram tahun 13 kenabian.

6. Isra’ Mi’raj terjadi 1 tahun sebelum hijrah. Tepatnya di bulan Rabiul Awwal tahun  13 kenabian.

Lalu beliau melanjutkan,

وردت الأقوال الثلاثة الأول بأن خديجة رضي الله عنها توفيت في رمضان سنة عشر من النبوة، وكانت وفاتها قبل أن تفرض الصلوات الخمس، ولا خلاف أن فرض الصلوات الخمس كانت ليلة الإسراء. أما الأقوال الثلاثة الباقية فلم أجد ما أرجح به واحدا منها، غير أن سياق سورة الإسراء يدل على أن الإسراء متأخر جدا.
“Tiga pendapat yang pertama di atas tertolak dikarenakan Khadijah radhiyallahu’anha wafat di bulan Ramadhan tahun 10 kenabian. Dan peristiwa meninggalnya Khadijah itu sebelum (turun) perintah kewajiban shalat lima waktu. Tidak ada khilaf (diantara para ulama) bahwa kewajiban shalat lima waktu pertama kali turun di malam Isra’.
masjid alaqsha

Adapun tiga pendapat terakhir, saya belum menemukan sesuatu yang dapat menguatkan salah satu pendapat (diantara ketiga pendapat tersebut) selain alur cerita di dalam surat Al Isra’ yang menunjukkan bahwa peristiwa Isra’ terjadi pada tahun-tahun terakhir sekali.”

Hikmah perbedaan pendapat di antara ulama diatas bahwa dahulu di jaman Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam, juga para sahabat ridhwanullahi alaihim ajma’in,  begitupula di jaman para tabi’in dan generasi setelah mereka tidak ada satupun dari manusia-manusia terbaik tersebut yang merayakan peristiwa Isra’ Mi’raj.

Andai mereka merayakan sebagaimana orang jaman sekarang ini tentu tidak ada perselisihan pendapat diantara para ulama dan tentu mereka akan sepakat kapan terjadinya peristiwa tersebut.

Syaikh Al Albani rahimahullah setelah menyebutkan beragam pendapat tentang peristiwa tersebut beliau mengatakan,

وفي ذلك ما يشعر اللبيب أن السلف ما كانوا يحتفلون بهذه الليلة، ولا كانوا يتخذونها عيداً، لا في رجب، ولا في غيره ولو أنهم احتفلوا بها، كما يفعل الخلف اليوم، لتواتر ذلك عنهم، ولتعينت الليلة عند الخلف، ولم يختلفوا هذا الاختلاف العجيب
“Di dalam perbedaan pendapat ini ada sesuatu yang disadari oleh orang yang cerdas bahwa para salaf tidak merayakan peristiwa malam Isra’ Mi’raj. Mereka juga tidak menjadikan malam tersebut sebagai hari raya. Tidak di bulan Rajab, tidak juga di bulan-bulan lainnya. Andai mereka merayakan malam tersebut sebagaimana orang-orang jaman sekarang ini tentu akan dinukil secara mutawatir dari mereka dan tentu malam tersebut telah ditetapkan oleh generasi sekarang ini dan mereka tidak akan berselisih dengan perselisihan yang luar biasa.” (Hasyiah Adain Maa Wajaba, hal. 54)

**
Penyusun : Ummu Fatimah Abdul Mu’ti

Sumber : Arrahiqul Makhtum, Dar ‘Ashma’, Damaskus.
www.kulalsalafiyeen.com

Artikel wanitasalihah.com | Wanita Shalihah Perhiasan Terindah 
1 orang mendapat hidayah lebih baik dari pada dunia dan isinya, yuk share
kunjungan anda kembali = penyemangat untuk update artikel selalu
broadcast whatsapp dakwahpost

Fakta sejarah, Kapan Terjadinya Isra’ Mi’raj?
-->