Adab kembali dari safar

1. Bersegera untuk kembali.

Dari Aisyah رضي الله عنها berkata, Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda,

"Apabila salah seorang kalian telah selesai ibadah hajinya, maka hendaklah dia SEGERA pulang ke keluarganya, karena hal itu lebih besar pahalanya." Shahihul Jami', 732

2. Memperbanyak dzikir dan doa sebagaimana awal safar serta menambahkan do’a :

آيِبُوْنَ تَائِبُوْنَ عَابِدُوْنَ لِرَبِّنَا حَامِدُوْنَ.
“Kami kembali dengan bertaubat, tetap beribadah dan selalu memuji kepada Rabb kami.” HR. Muslim no. 1345
Adab kembali dari safar

3. Apabila kembali dari bepergian dan melalui bukit atau melalui tempat yang luas lagi tinggi, bertakbir tiga kali kemudian berdo’a :

لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ آيِبُوْنَ، تَائِبُوْنَ، عَابِدُوْنَ، سَاجِدُوْنَ، لِرَبِّنَا حَامِدُوْنَ، صَدَقَ اللهُ وَعْدَهُ وَنَصَرَ عَبْدَهُ وَهَزَمَ الأَحْزَابَ وَحْدَهُ.
“Tidak ada ilah yang berhak diibadahi melainkan Allah Yang Mahaesa tiada sekutu bagi-Nya. Bagi-Nya kerajaan dan segala pujian. Dia-lah Yang Mahakuasa atas segala sesuatu, kami kembali dengan bertaubat, tetap beribadah dan bersujud, serta selalu memuji Rabb kami. Dialah Yang membenarkan janji-Nya, menolong hamba-Nya dan menghancurkan segala musuh dengan ke-Maha-esaan-Nya.” HR. Al-Bukhari no. 1797

4. Seorang musafir yang kembali kepada keluarganya, dilarang datang tiba-tiba di malam hari.

- Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam telah melarang seseorang untuk mengetuk (pintu rumah) keluarganya pada waktu malam hari.” HR. Al-Bukhari no. 1801.

5. Sepulang musafir dari safarnya hendaknya shalat sunnah 2 raka'at terlebih dahulu di masjid.

Dari Jabir bin ‘Abdillah Radhiyallahu anhu ia berkata: “Aku pernah bepergian bersama Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam. Ketika kami telah tiba di kota Madinah, beliau berkata kepadaku :

اُدْخُلِ الْمَسْجِدَ فَصَلِّ رَكْعَتَيْنِ.
“Masuklah masjid dan shalatlah dua raka’at.” HR. Al-Bukhari no. 3087.

6. Sesampai depan rumah mengetuk pintu ,mengucapkan salam, kemudian masuk rumah membaca bismillaah dengan mendahulukan kaki kanan.

- firman Allah Ta'alaa :

فَإِذَا دَخَلْتُمْ بُيُوتًا فَسَلِّمُوا عَلَىٰ أَنْفُسِكُمْ تَحِيَّةً مِنْ عِنْدِ اللَّهِ مُبَارَكَةً طَيِّبَةً ۚ كَذَٰلِكَ يُبَيِّنُ اللَّهُ لَكُمُ الْآيَاتِ لَعَلَّكُمْ تَعْقِلُونَ
“Maka apabila kamu memasuki (suatu rumah dari) rumah-rumah (ini) hendaklah kamu memberi salam kepada (penghuninya yang berarti memberi salam) kepada dirimu sendiri, salam yang ditetapkan dari sisi Allah, yang diberi berkat lagi baik.” Q.S An-Nuur : 61.

- Dari Jabir bin ‘Abdillah, ia pernah mendengar Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِذَا دَخَلَ الرَّجُلُ بَيْتَهُ فَذَكَرَ اللَّهَ عِنْدَ دُخُولِهِ وَعِنْدَ طَعَامِهِ قَالَ الشَّيْطَانُ لاَ مَبِيتَ لَكُمْ وَلاَ عَشَاءَ. وَإِذَا دَخَلَ فَلَمْ يَذْكُرِ اللَّهَ عِنْدَ دُخُولِهِ قَالَ الشَّيْطَانُ أَدْرَكْتُمُ الْمَبِيتَ. وَإِذَا لَمْ يَذْكُرِ اللَّهَ عِنْدَ طَعَامِهِ قَالَ أَدْرَكْتُمُ الْمَبِيتَ وَالْعَشَاءَ
“Jika seseorang memasuki rumahnya lantas ia menyebut nama Allah saat memasukinya, begitu pula saat ia makan, maka setan pun berkata (pada teman-temannya), “Kalian tidak ada tempat untuk bermalam dan tidak ada jatah makan.” Ketika ia memasuki rumahnya tanpa menyebut nama Allah ketika memasukinya, setan pun mengatakan (pada teman-temannya), “Saat ini kalian mendapatkan tempat untuk bermalam.” Ketika ia lupa menyebut nama Allah saat makan, maka setan pun berkata, “Kalian mendapat tempat bermalam dan jatah makan malam.” HR. Muslim no. 2018.

- Dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, ia berkata :

كَانَ النَّبِىُّ – صلى الله عليه وسلم – يُعْجِبُهُ التَّيَمُّنُ فِى تَنَعُّلِهِ وَتَرَجُّلِهِ وَطُهُورِهِ وَفِى شَأْنِهِ كُلِّهِ
“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sangat menyukai mendahulukan yang kanan ketika memakai sendal, ketika menyisir rambut dan ketika bersuci, juga dalam setiap perkara (yang baik-baik).” HR. Bukhari no. 186.

7. Mengawali keberadaannya di rumah dengan bersiwak, hal ini berdasarkan hadits :

كَانَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا دَخَلَ بَيْتَهُ بَدَأَ بِالسِّوَاكِ.
“Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam apabila masuk ke rumahnya memulai dengan bersiwak.” HR. Muslim no. 253.

✒ Novtriadi.
________
Selesai penyusunan Risalah Adab Safar dengan Karunia Allaah, Masjid Umar Bin Khathab, Pasaman Barat Sumbar, 3 Syawal 1438 H.

Alhamdulillaahirabbil' aalamiin
Powered by Blogger.