Biografi sahabat: Tsa'labah Bin Hathib Radhiallahu anhu

SAHABAT YANG MULIA BUKAN UNTUK DI CELA

Di mimbar-mimbar kaum muslimin para da'i sering mengangkat kisah sahabat yang mulia yaitu TSA'LABAH bin HATHIB Radhiyallahu 'Anhu dengan keburukan, padahal beliau adalah salah seorang sahabat yang telah di rekomendasikan oleh Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam sebaik-baik umat.

Sedangkan Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda:

لَاتَسُبُّوْاأَصْحَا بِي فَوَا لَّذِي نَفْسِيْ بِيَدِهِ لَوْأَنَّ أَحَدَکُمْ أَنْفَقَ مِسْلَ أُحُدٍذَھَبًامَابَلَغَ مُدَّأَحَدِھِمْ وَلَانَصِيْفَهُ
Artinya: "Janganlah kamu mencaci sahabatku, Demi dzat yang diriku berada di tangan-Nya, jika seandainya salah seorang dari kalian infaq sebesar gunung uhud berupa emas, maka belum mencapai nilai infaq mereka meskipun satu mud (yaitu sepenuh dua telapak tangan & tidak juga separuhnya) (HR. Bukhari & Muslim / no. 3673-2541)
BUKAN UNTUK DI CELA

Dari Ibnu Abbas Radhiyallahu 'Anhuma berkata: "Janganlah kalian mencaci maki atau menghina para sahabat Rasulullah Shalllallahu 'Alaihi Wasallam. Sesungguhnya kedudukan salah seorang dari mereka bersama Rasulullah sesaat itu lebih baik dari amal seorang dari kalian selama 40(empat puluh tahun)". (HR. Ibnu Bathah dengan sanad yang shahih)

Tsa'labah bin Hathib Radhiyallahu 'Anhu adalah seorang sahabat yang ikut dalam perang badar. (HR. Ibnu Hibban)

Sedangkan Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda:
Artinya: "Tidak akan masuk neraka seseorang yang ikut serta dalam perang badar & perjanjian hudaibiyah". (HR. Ahmad)

Dalam tulisan ini  tidak disebutkan  hadits yang sangat lemah yang dituduhkan kepada sahabat yang mulia ini, hanya hadits-hadits Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam yang shahih saja yang memuji para sahabat secara umum, kita tidak boleh menuduh sahabat ahli surga dengan tuduhan yang buruk, karena Rasululalah Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda: "Barang siapa mencela sahabatku, maka ia mendapat laknat dari Allah, malaikat & seluruh manusia". (HR. Thabrani)

Tulisan ini saya buat untuk mengingatkan saudaraku para da'i yang masih saja mengangkat kisah bohong ini dalam bulan ramadhan tahun ini, takutlah kepada ancaman Allah Ta'ala tersebut. Semoga Allah Subhanallahu Wa Ta'ala memberkahi orang yang membela sahabat Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam baik di masa hidupnya maupun setelah wafatnya & kaum muslimin yang saling menyampaikan artikel ini.

Oleh: Al-Basyir Edi Malin Kayo As-soloki

Purwakarta, Di waktu Dhuha
Rabu, 26 Ramadhan 1438 H / 21 Juni 2017 M

Wallahu A'lam⁠⁠⁠⁠
Powered by Blogger.