IBX5A47BA52847EF Gamblangnya perkara Islam "Sesungguhnya yang halal jelas dan yang haram jelas"

Gamblangnya perkara Islam "Sesungguhnya yang halal jelas dan yang haram jelas"

اﻟﺤﻼﻝ ﺑﻴﻦ ﻭاﻟﺤﺮاﻡ ﺑﻴﻦ.

أَبِي عَبْدِ اللهِ النُّعْمَانِ بْنِ بَشِيْرٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا قَالَ سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقوْلُ : إِنَّ الْحَلاَلَ بَيِّنٌ وَإِنَّ الْحَرَامَ بَيِّنٌ وَبَيْنَهُمَا أُمُوْرٌ مُشْتَبِهَاتٌ لاَ يَعْلَمُهُنَّ كَثِيْرٌ مِنَ النَّاسِ، فَمَنِ اتَّقَى الشُّبُهَاتِ فَقَدْ اسْتَبْرَأَ لِدِيْنِهِ وَعِرْضِهِ، وَمَنْ وَقَعَ فِي الشُّبُهَاتِ وَقَعَ فِي الْحَرَامِ، كَالرَّاعِي يَرْعىَ حَوْلَ الْحِمَى يُوْشِكُ أَنْ يَرْتَعَ فِيْهِ، أَلاَ وَإِنَّ لِكُلِّ مَلِكٍ حِمًى أَلاَ وَإِنَّ حِمَى اللهِ مَحَارِمُهُ أَلاَ وَإِنَّ فِي الْجَسَدِ مُضْغَةً إِذَا صَلَحَتْ صَلَحَ الْجَسَدُ كُلُّهُ وَإِذَا فَسَدَتْ فَسَدَ الْجَسَدُ كُلُّهُ أَلاَ وَهِيَ الْقَلْب ُ[رواه البخاري ومسلم]
___
Dari Abu Abdillah An-Nu’man bin Basyir Rodhiyallahu ‘anhuma berkata:
Aku mendengar Rosulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam Bersabda :

“Sesungguhnya yang halal itu jelas dan yang haram itu jelas dan antara keduanya terdapat perkara yang samar (syubhat) yang tidak diketahui perkara tersebut oleh kebanyakan manusia..

Barangsiapa yang menjaga diri dari syubhat maka telah terjaga agamanya dan kehormatannya..

Dan barangsiapa yang jatuh ke dalam syubhat maka telah jatuh ke dalam keharaman..

Ibarat seorang penggembala yang menggembala disekitar perbatasan yang hampir masuk merumput kedalamnya..

Ketahuilah! Setiap raja memiliki tanah perbatasan..
Ketahuilah ! Sesungguhnya batasan Allah adalah apa yang diharamkannya..
Ketahuilah ! Sesungguhnya didalam jasad terdapat segumpal daging..

Apabila baik daging tersebut akan baiklah seluruh jasad..
Apabilah rusak daging tersebut maka akan rusak seluruh jasad..

Ketahuilah ! Dia adalah hati

( Muttafaq ‘alaih )
halal jelas dan haram jelas

Faidah hadist keenam:

perkara dalam agama terbagi tiga :

Perkara yang sudah jelas kehalalannya.
Perkara yang sudah jelas keharamannya.
Perkara yang samar-samar antara halal dan haram yang kita kenal dengan istilah “syubhat”.

Dan kita dituntunkan untuk meninggalkan perkara syubhat agar dapat menjaga diri dan agama kita dari perkara yang haram..

syari’at Islam ini sudah jelas kehalalan dan keharamannya.. dan perkara syubhat/samarnya sudah diketahui oleh sebagian manusia..

seyogyanya bagi kita meninggalkan perkara yang samar hukumnya/syubhat sampai kita meyakini akan kehalalannya.
seseorang yang jatuh dalam perkara syubhat sangat besar kemungkinan untuk tidak akan kembali kepada perkara yang jelas sehingga ia akan binasa..

baiknya pengajaran Nabi Shallallaahu ‘alaihi wasallam dengan permisalan yang Beliau berikan serta penjelasan terhadap suatu perkara.

bahwasanya barometer baik dan buruknya seseorang tergantung hati..

Maka hendaknya seseorang senantiasa menjaga hatinya sehingga menjadi lurus serta baik tubuhnya dalam segala amalan yang ia kerjakan..

kerusakan pada lahiriyah seseorang menunjukkan rusaknya bathin yang ada didalam dirinya..
Karena apabila baik hati seseorang maka akan baik seluruh amalan zohirnya..
Dan apabila buruk keadaan hatinya maka akan jelek pula seluruh apa yang akan ia kerjakan..
Rusaknya keadaan hati akan mempengaruhi perbuatan amal seseorang.

نسأل الله السلامة و العافية
🍂(Syarh Arba'in An-Nawawy, Syaikh Ibnu Utsaimin)
♻ Raih amal shalih dengan menyebarkan kiriman ini, semoga bermanfaat. Jazakumullahu khoiron
broadcast whatsapp 1hari 1ilmu laptop core i7
Disclaimer: jika ada kesalahan dari sisi penulisan, link rusak, sumber referensi dll harap konfirmasi via whatsapp ke 0895629036221 untuk diperbaiki

-->