IBX5A47BA52847EF Pendapat Imam Syafi’i Mengenai Orang yang Meninggalkan Shalat

Pendapat Imam Syafi’i Mengenai Orang yang Meninggalkan Shalat

Apakah orang yang meninggalkan shalat masih muslim ataukah bukan, alias “ kafir ”.

Kalau mengingkari kewajiban shalat, tidak diragukan lagi kafirnya.

Namun yang dibahas adalah jika ia tidak memiliki amalan shalat, padahal mengaku muslim (di KTP), artinya ia meninggalkan shalat takaasulan (malas-malasan).

Sebagian orang memahami bahwa Imam Asy Syafi’i rahimahullah tidak mengkafirkan orang yang meninggalkan shalat.

Namun yang tepat dalam hal ini, Imam Syafi’i adalah di antara ulama yang menyatakan kafirnya.

Sedangkan kesimpulan bahwa beliau tidak mengkafirkan, itu tidak secara nash dari beliau.

Dan sebenarnya hanya kesimpulan dari para ulama madzhab Syafi’i karena melihat indikasi dari perkataan beliau, bukan dari perkataan Imam Syafi’i secara tegas.

(Lihat perkataan Syaikh Amru bin ‘Abdul Mun’im Salim dalam kitab Al Manhaj As Salafi ‘inda Asy Syaikh Nashiruddin Al Albani )

Meninggalkan Shalat

Imam Ath Thohawi rahimahullah telah menyandarkan perkataan bahwa Imam Asy Syafi’i menyatakan meninggalkan shalat itu kafir. Ath Thohawi berkata dalam Musykilul Atsar (4: 228),

ﻭ ﻗﺪ ﺍﺧﺘﻠﻒ ﺃﻫﻞ ﺍﻟﻌﻠﻢ ﻓﻲ ﺗﺎﺭﻙ ﺍﻟﺼﻼﺓ ﻛﻤﺎ ﺫﻛﺮﻧﺎ , ﻓﺠﻌﻠﻪ ﺑﻌﻀﻬﻢ ﺑﺬﻟﻚ ﻣﺮﺗﺪﺍ ﻋﻦ ﺍﻹﺳﻼﻡ , ﻭ ﺟﻌﻞ ﺣﻜﻤﻪ ﺣﻜﻢ ﻣﺎ ﻳﺴﺘﺘﺎﺏ ﻓﻲ ﺫﻟﻚ , ﻓﺈﻥ ﺗﺎﺏ ﻭﺇﻻ ﻗﺘﻞ , ﻣﻨﻬﻢ ﺍﻟﺸﺎﻓﻌﻲ ﺭﺣﻤﺔ ﺍﻟﻠﻪ ﺗﻌﺎﻟﻲ ﻋﻠﻴﻪ
“Para ulama telah berselisih pendapat dalam masalah hukum meninggalkan shalat sebagaimana yang pernah kami sebutkan. Sebagian ulama ada yang menyatakan orang yang meninggalkan shalat berarti murtad dari Islam dan ia pun harus dimintai taubat. Jika tidak bertaubat, ia dibunuh. Di antara ulama yang berpendapat seperti ini adalah Imam Asy Syafi’i rahimahullah.”

Setelah kami rujuk dan mendapat pelajaran dari saudara kami Abul Jauzaa’ akhirnya kami kurang setuju dengan pernytaaan Syaikh Amru di atas. Karena ternyata Ath Thohawi keliru dalam hal ini.
Yang benar mengenai pendapat Imam Asy Syafi’i, beliau tidak mengkafirkan orang yang meninggalkan shalat karena malas-malasan sebagaimana dinukilkan dalam Al Umm dan kami copy dari tulisan saudara kami Abul Jauzaa’.

Asy-Syaafi’iy rahimahullah berkata,

ﻣَﻦْ ﺗَﺮَﻙَ ﺍﻟﺼَّﻠَﺎﺓَ ﺍﻟْﻤَﻜْﺘُﻮﺑَﺔَ ﻣِﻤَّﻦْ ﺩَﺧَﻞَ ﻓِﻲ ﺍﻟْﺈِﺳْﻠَﺎﻡِ ﻗِﻴﻞَ ﻟَﻪُ : ﻟِﻢَ ﻟَﺎ ﺗُﺼَﻠِّﻲ؟ ﻓَﺈِﻥْ ﺫَﻛَﺮَ ﻧِﺴْﻴَﺎﻧًﺎ، ﻗُﻠْﻨَﺎ : ﻓَﺼَﻞِّ ﺇِﺫَﺍ ﺫَﻛَﺮْﺕَ، ﻭَﺇِﻥْ ﺫَﻛَﺮَ ﻣَﺮَﺿًﺎ، ﻗُﻠْﻨَﺎ : ﻓَﺼَﻞِّ ﻛَﻴْﻒَ ﺃَﻃَﻘْﺖَ ؛ ﻗَﺎﺋِﻤًﺎ، ﺃَﻭْ ﻗَﺎﻋِﺪًﺍ، ﺃَﻭْ ﻣُﻀْﻄَﺠِﻌًﺎ، ﺃَﻭْ ﻣُﻮﻣِﻴًﺎ، ﻓَﺈِﻥْ ﻗَﺎﻝَ : ﺃَﻧَﺎ ﺃُﻃِﻴﻖُ ﺍﻟﺼَّﻠَﺎﺓَ ﻭَﺃُﺣْﺴِﻨُﻬَﺎ، ﻭَﻟَﻜِﻦْ ﻟَﺎ ﺃُﺻَﻠِّﻲ، ﻭَﺇِﻥْ ﻛَﺎﻧَﺖْ ﻋَﻠَﻲَّ ﻓَﺮْﺿًﺎ ﻗِﻴﻞَ ﻟَﻪُ : ﺍﻟﺼَّﻠَﺎﺓُ ﻋَﻠَﻴْﻚَ ﺷَﻲْﺀٌ ﻟَﺎ ﻳَﻌْﻤَﻠُﻪُ ﻋَﻨْﻚَ ﻏَﻴْﺮُﻙَ، ﻭَﻟَﺎ ﺗَﻜُﻮﻥُ ﺇِﻟَّﺎ ﺑِﻌَﻤَﻠِﻚَ، ﻓَﺈِﻥْ ﺻَﻠَّﻴْﺖَ، ﻭَﺇِﻟَّﺎ ﺍﺳْﺘَﺘَﺒْﻨَﺎﻙَ، ﻓَﺈِﻥْ ﺗُﺒْﺖ ﻭَﺇِﻟَّﺎ ﻗَﺘَﻠْﻨَﺎﻙَ، ﻓَﺈِﻥَّ ﺍﻟﺼَّﻠَﺎﺓَ ﺃَﻋْﻈَﻢُ ﻣِﻦَ ﺍﻟﺰَّﻛَﺎﺓِ
“Barangsiapa yang meninggalkan shalat wajib bagi orang yang telah masuk Islam (muslim), dikatakan kepadanya : ‘Mengapa engkau tidak shalat ?’. Jika ia mengatakan : ‘Kami lupa’, maka kita katakan : ‘Shalatlah jika engkau mengingatnya’. Jika ia beralasan sakit, kita katakan kepadanya : ‘Shalatlah semampumu. Apakah berdiri, duduk, berbaring, atau sekedar isyarat saja’.

Apabila ia berkata : ‘Aku mampu mengerjakan shalat dan membaguskannya, akan tetapi aku tidak shalat meskipun aku mengakui kewajibannya’. Maka dikatakan kepadanya : ‘Shalat adalah kewajiban bagimu yang tidak dapat dikerjakan orang lain untuk dirimu. Ia mesti dikerjakan oleh dirimu sendiri. Jika tidak, kami minta engkau untuk bertaubat. Jika engkau bertaubat (dan kemudian mengerjakan shalat, maka diterima). Jika tidak, engkau akan kami bunuh. Karena shalat itu lebih agung daripada zakat” [Al-Umm, 1/281. 

Disebutkan juga oleh Al-Baihaqiy dalam Ma’rifatus-Sunan wal-Aatsaar, 3/117].

ﺣُﻀُﻮﺭُ ﺍﻟْﺠُﻤُﻌَﺔِ ﻓَﺮْﺽٌ، ﻓَﻤَﻦْ ﺗَﺮَﻙَ ﺍﻟْﻔَﺮْﺽَ ﺗَﻬَﺎﻭُﻧًﺎ ﻛَﺎﻥَ ﻗَﺪْ ﺗَﻌَﺮَّﺽَ ﺷَﺮًّﺍ، ﺇِﻟَّﺎ ﺃَﻥْ ﻳَﻌْﻔُﻮَ ﺍﻟﻠَّﻪُ، ﻛَﻤَﺎ ﻟَﻮْ ﺃَﻥَّ ﺭَﺟُﻠًﺎ ﺗَﺮَﻙَ ﺻَﻠَﺎﺓً ﺣَﺘَّﻰ ﻳَﻤْﻀِﻲَ ﻭَﻗْﺘَﻬَﺎ، ﻛَﺎﻥَ ﻗَﺪْ ﺗَﻌَﺮَّﺽَ ﺷَﺮًّﺍ، ﺇِﻟَّﺎ ﺃَﻥْ ﻳَﻌْﻔُﻮَ ﺍﻟﻠَّﻪُ .
“Menghadiri shalat Jum’at adalah wajib. Barangsiapa yang meninggalkan kewajiban karena meremehkannya, maka ia akan mendapatkan akibat buruk, kecuali Allah memaafkannya. Sebagaimana jika seseorang meninggalkan shalat hingga lewat dari waktunya, maka ia pun akan mendapatkan akibat yang buruk, kecuali jika Allah memaafkannya” [Al-Umm, 1/228. Disebutkan juga oleh Al-Baihaqiy dalam Ma’rifatus-Sunan wal-Aatsaar, 2/528].

Kalam terakhir dari Imam Syafi’i terlihat jelas bahwa beliau tidak mengkafirkan orang yang meninggalkan shalat karena malas-malasan.

Demikian pula pendapat ulama madzhab Syafi’i. Silakan pembaca merujuk pembahasan Abul Jauzaa’ di sini . Semoga Allah membalas amalan beliau dengan pahala melimpah yang telah berusaha untuk meluruskan saudaranya yang keliru.

Namun sekali lagi, kami kurang setuju dengan pendapat terakhir dari Imam Syafi’i yang kami nukil terakhir karena pendapat ini menyelisihi berbagai dalil dari Al Qur’an, hadits dan ijma’ (kesepakatan) para sahabat.

Allah Ta’ala berfirman,

ﻓَﺨَﻠَﻒَ ﻣِﻦْ ﺑَﻌْﺪِﻫِﻢْ ﺧَﻠْﻒٌ ﺃَﺿَﺎﻋُﻮﺍ ﺍﻟﺼَّﻠَﺎﺓَ ﻭَﺍﺗَّﺒَﻌُﻮﺍ ﺍﻟﺸَّﻬَﻮَﺍﺕِ ﻓَﺴَﻮْﻑَ ﻳَﻠْﻘَﻮْﻥَ ﻏَﻴًّﺎ ﺇِﻟَّﺎ ﻣَﻦْ ﺗَﺎﺏَ ﻭَﺁَﻣَﻦَ ﻭَﻋَﻤِﻞَ ﺻَﺎﻟِﺤًﺎ
“ Maka datanglah sesudah mereka, pengganti (yang jelek) yang menyia-nyiakan shalat dan memperturutkan hawa nafsunya, maka mereka kelak akan menemui al ghoyya, kecuali orang yang bertaubat, beriman dan beramal saleh .” (QS. Maryam : 59-60)

Ibnu Mas’ud radhiyallahu ‘anhuma mengatakan bahwa ‘ghoyya’ dalam ayat tersebut adalah sungai di Jahannam yang makanannya sangat menjijikkan, yang tempatnya sangat dalam (Ash Sholah, hal. 31)

Dalam ayat ini, Allah menjadikan tempat ini –yaitu sungai di Jahannam- sebagai tempat bagi orang yang menyiakan shalat dan mengikuti syahwat (hawa nafsu).

Seandainya orang yang meninggalkan shalat adalah orang yang hanya bermaksiat biasa, tentu dia akan berada di neraka paling atas, sebagaimana tempat orang muslim yang berdosa.
Tempat ini (ghoyya) yang merupakan bagian neraka paling bawah, bukanlah tempat orang muslim, namun tempat orang-orang kafir.

Dari Jabir bin ‘Abdillah, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

ﺑَﻴْﻦَ ﺍﻟﺮَّﺟُﻞِ ﻭَﺑَﻴْﻦَ ﺍﻟﺸِّﺮْﻙِ ﻭَﺍﻟْﻜُﻔْﺮِ ﺗَﺮْﻙُ ﺍﻟﺼَّﻼَﺓِ
“ (Pembatas) antara seorang muslim dan kesyirikan serta kekafiran adalah meninggalkan shalat .” (HR. Muslim no. 257).

Umar bin Khottob mengatakan,

ﻻَ ﺇِﺳْﻼَﻡَ ﻟِﻤَﻦْ ﺗَﺮَﻙَ ﺍﻟﺼَّﻼَﺓَ
“ Tidaklah disebut muslim bagi orang yang meninggalkan shalat .”

Saat Umar mengatakan perkataan di atas tatkala menjelang sakratul maut, tidak ada satu orang sahabat pun yang mengingkarinya.

Oleh karena itu, hukum bahwa meninggalkan shalat adalah kafir termasuk ijma’ (kesepakatan) sahabat.

Mayoritas sahabat Nabi menganggap bahwa orang yang meninggalkan shalat dengan sengaja adalah kafir sebagaimana dikatakan oleh seorang tabi’in, Abdullah bin Syaqiq. Beliau mengatakan,

ﻛَﺎﻥَ ﺃَﺻْﺤَﺎﺏُ ﻣُﺤَﻤَّﺪٍ - ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ - ﻻَ ﻳَﺮَﻭْﻥَ ﺷَﻴْﺌًﺎ ﻣِﻦَ ﺍﻷَﻋْﻤَﺎﻝِ ﺗَﺮْﻛُﻪُ ﻛُﻔْﺮٌ ﻏَﻴْﺮَ ﺍﻟﺼَّﻼَﺓِ
“ Dulu para shahabat Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam tidaklah pernah menganggap suatu amal yang apabila ditinggalkan menyebabkan kafir kecuali shalat.”

Perkataan ini diriwayatkan oleh At Tirmidzi dari Abdullah bin Syaqiq Al ‘Aqliy seorang tabi’in dan Hakim mengatakan bahwa hadits ini bersambung dengan menyebut Abu Hurairah di dalamnya. Dan sanad (periwayat) hadits ini adalah shohih. (Lihat Ats Tsamar Al Mustathob fi Fiqhis Sunnah wal Kitab, hal. 52)

Ibnul Qayyim mengatakan, ” Tidakkah seseorang itu malu dengan mengingkari pendapat bahwa orang yang meninggalkan shalat adalah kafir, padahal hal ini telah dipersaksikan oleh Al Kitab (Al Qur’an), As Sunnah dan kesepakatan sahabat. Wallahul Muwaffiq (Hanya Allah-lah yang memberi taufik) .” (Ash Sholah, hal. 56)

Adapun orang yang kadang shalat, kadang tidak, ini dihukumi telah melakukan dosa besar bahkan satu shalat saja yang ditinggalkan itu lebih besar dari dosa zina, dosa membunuh, dosa meminum minuman keras dan dosa besar lainnya.

Rincian akan hal ini telah dibahas di rumaysho.com dalam tulisan: Dosa Meninggalkan Shalat Limat Waktu Lebih Besar dari Dosa Berzina

Jika sudah tahu besarnya dosa meninggalkan shalat, kenapa masih enggan melaksanakannya dan seringnya bolong –kadang shalat dan kadang tidak-?

Moga Allah beri hidayah demi hidayah untuk terus beramal sholeh dan melakukan yang wajib.
♻ Raih amal shalih dengan menyebarkan kiriman ini, semoga bermanfaat. Jazakumullahu khoiron
Disclaimer: jika ada kesalahan dari sisi penulisan, ukuran font, link rusak, sumber referensi dll harap konfirmasi via whatsapp ke 0895629036221 untuk diperbaiki