IBX5A47BA52847EF Saling Mencintai dan Mendoakan Antara Pemimpin dan Rakyatnya

Saling Mencintai dan Mendoakan Antara Pemimpin dan Rakyatnya

حَدَّثَنَا إِسْحَقُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ الْحَنْظَلِيُّ أَخْبَرَنَا عِيسَى بْنُ يُونُسَ حَدَّثَنَا الْأَوْزَاعِيُّ عَنْ يَزِيدَ بْنِ يَزِيدَ بْنِ جَابِرٍ عَنْ رُزَيْقِ بْنِ حَيَّانَ عَنْ مُسْلِمِ بْنِ قَرَظَةَ عَنْ عَوْفِ بْنِ مَالِكٍ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ يَارُ أَئِمَّتِكُمْ الَّذِينَ تُحِبُّونَهُمْ وَيُحِبُّونَكُمْ وَيُصَلُّونَ عَلَيْكُمْ وَتُصَلُّونَ عَلَيْهِمْ وَشِرَارُ أَئِمَّتِكُمْ الَّذِينَ تُبْغِضُونَهُمْ وَيُبْغِضُونَكُمْ وَتَلْعَنُونَهُمْ وَيَلْعَنُونَكُمْ قِيلَ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَفَلَا نُنَابِذُهُمْ بِالسَّيْفِ فَقَالَ لَا مَا أَقَامُوا فِيكُمْ الصَّلَاةَ وَإِذَا رَأَيْتُمْ مِنْ وُلَاتِكُمْ شَيْئًا تَكْرَهُونَهُ فَاكْرَهُوا عَمَلَهُ وَلَا تَنْزِعُوا يَدًا مِنْ طَاعَةٍ رواه مسلم
dari 'Auf bin Malik dari Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam, beliau bersabda: "Sebaik-baik pemimpin kalian adalah mereka mencintai kalian dan kalian mencintai mereka, mereka mendo'akan kalian dan kalian mendo'akan mereka. Dan sejelek-jelek pemimpin kalian adalah mereka yang membenci kalian dan kalian membenci mereka, mereka mengutuk kalian dan kalian mengutuk mereka." Beliau ditanya, "Wahai Rasulullah, tidakkah kita memerangi mereka?" maka beliau bersabda: "Tidak, selagi mereka mendirikan shalat bersama kalian. Jika kalian melihat dari pemimpin kalian sesuatu yang tidak baik maka bencilah tindakannya, dan janganlah kalian melepas dari ketaatan kepada mereka." HR. Muslim (w.256 H)

Saling Mendoakan Antara Pemimpin dan Rakyatnya

Istifadah:

Untuk menjalin keharmonisan antara pemimpin dengan rakyatnya. Baginda Nabi Muhammad shallahu'alaihi wassallam sejak lima belas abad yang lalu telah memberikan pencerahan agar rakyat dan pemimpinnya saling mencintai dan mendoakan. Terlebih dalam menyikapi kebijakan pemimpin yang kita tidak senangi. Tetap kita tidak boleh berontak apalagi terlontar cacian dan ujaran kebencian.

Hadist ini juga menegaskan kepada kita agar tidak menjadi kelompok yang separatis atau pemberontak bila ada tingkah laku pemimpin yang dianggap kejam ataupun tidak adil, selama pemimpin-pemimpin tersebut tetap melaksanakan shalat. Dengan kata lain, cukuplah kita membenci perilaku pemimpin yang dianggap menyimpang itu tanpa membenci orangnya. _Wallahu'alam_

[Lembaga Kajian & Riset Rasionalika Darus-Sunnah]
♻ Raih amal shalih dengan menyebarkan kiriman ini, semoga bermanfaat. Jazakumullahu khoiron
broadcast whatsapp 1hari 1ilmu
Disclaimer: jika ada kesalahan dari sisi penulisan, ukuran font, link rusak, sumber referensi dll harap konfirmasi via whatsapp ke 0895629036221 untuk diperbaiki