Adab Menghadiri Majelis Ilmu

Bismillah was shalatu was salamu 'ala Rasulillah wa ba'du.

Perkara yang harus diperhatikan dan dilakukan agar dapat mengambil faidah dari majelis ilmu ialah:

1). Ikhlas

Hendaklah kepergian dan duduknya seorang penuntut ilmu ke majelis ilmu, hanya karena Allah semata. Tanpa disertai riya’ dan keinginan dipuji orang lain. Seorang penuntut ilmu hendaklah bermujahadah dalam meluruskan niatnya. Karena ia akan mendapatkan kesulitan dan kelelahan dalam meluruskan niatnya tersebut.

Oleh karena itu Imam Sufyan Ats Tsauri rahimahullah berkata, "Saya tidak merasa susah dalam meluruskan sesuatu melebihi niat." [Lihat Tadzkiratus Sami’ Wal Mutakallim, hal.68]

2). Bersemangat Menghadiri Majelis Ilmu

Kesungguhan dan semangat yang tinggi dalam menghadiri majelis ilmu tanpa mengenal lelah dan kebosanan sangat diperlukan sekali. Janganlah merasa cukup dengan menghitung banyaknya. Akan tetapi hitunglah berapa besar dan banyaknya kebodohan kita. Karena kebodohan sangat banyak, sedangkan ilmu yang kita miliki hanya sedikit sekali.

Lihatlah kesemangatan para ulama terdahulu dalam menghadiri majelis ilmu. Abul Abbas Tsa’lab, seorang ulama nahwu berkomentar tentang Ibrahim Al Harbi, "Saya tidak pernah kehilangan Ibrahim Al Harbi dalam majelis pelajaran nahwu atau bahasa selama lima puluh tahun."

Lantas apa yang diperoleh Ibrahim Al Harbi? Akhirnya beliau menjadi ulama besar dunia. Ingatlah, ilmu tidak didapatkan seperti harta waris. Akan tetapi dengan kesungguhan dan kesabaran.

Alangkah indahnya ungkapan Imam Ahmad bin Hambal rahimahullah, "Ilmu adalah karunia yang diberikan Allah kepada orang yang disukainya. Tidak ada seorangpun yang mendapatkannya karena keturunan. Seandainya didapat dengan keturunan, tentulah orang yang paling berhak ialah ahli bait Nabi ﷺ."

Demikian juga Imam Malik rahimahullah, ketika melihat anaknya yang bernama Yahya keluar dari rumahnya bermain, "Alhamdulillah, Dzat yang tidak menjadikan ilmu ini seperti harta waris."

Abul Hasan Al Karkhi berkata, "Saya hadir di majelis Abu Khazim pada hari Jumat walaupun tidak ada pelajaran, agar tidak terputus kebiasanku menghadirinya."

Lihatlah semangat mereka dalam mencari ilmu dan menghadiri majelis ilmu. Sampai akhirnya mereka mendapatkan hasil yang menakjubkan.

3). Bersegera Datang Ke Majelis Ilmu Dan Tidak Terlambat, Bahkan Harus Mendahuluinya Dari Selainnya

Seseorang bila terbiasa bersegera dalam menghadiri majelis ilmu, maka akan mendapatkan faidah yang sangat banyak. Sehingga Asysya’bi ketika ditanya, "Dari mana engkau mendapatkan ilmu ini semua?" Ia menjawab, "Tidak bergantung kepada orang lain. Bepergian ke negeri-negeri dan sabar seperti sabarnya keledai, serta bersegera seperti bersegeranya elang." [Lihat Rihlah Fi Thalabil Hadits, hal.196]

4). Mencari Dan Berusaha Mendapatkan Pelajaran Yang Ada Di Majelis Ilmu Yang Tidak Dapat Dihadirinya

Terkadang seseorang tidak dapat menghadiri satu majelis ilmu karena alasan tertentu. Seperti: sakit dan yang lainnya. Sehingga tidak dapat memahami pelajaran yang ada dalam majelis tersebut. Dalam keadaan seperti ini hendaklah ia mencari dan berusaha mendapatkan pelajaran yang terlewatkan itu. Karena sifat pelajaran itu seperti rangkaian. Jika hilang darinya satu bagian, maka dapat mengganggu yang lainnya.

5). Mencatat Fidah-Faidah Yang Didapatkan Dari Kitab

Mencatat faidah pelajaran dalam kitab tersebut atau dalam buku tulis khusus. Faidah-faidah ini akan bermanfaat jika dibaca ulang dan dicatat dalam mempersiapkan materi mengajar, ceramah dan menjawab permasalahan. Oleh karena itu sebagian ahli ilmu menasihati kita. Jika membeli sebuah buku, agar tidak memasukkannya ke perpustakaan. Kecuali setelah melihat kitab secara umum. Caranya dengan mengenal penulis. Pokok bahasan yang terkandung dalam kitab dengan melihat daftar isi dan membuku-buka sesuai dengan kecukupan waktu sebagian pokok bahasan kitab.

Adab Menghadiri Majelis Ilmu

6). Tenang Dan Tidak Sibuk Sendiri Dalam Majelis Ilmu

Ini termasuk adab yang penting dalam majelis ilmu. Imam Adz Dzahabi rahimahullah menyampaikan kisah Ahmad bin Sinan, ketika beliau berkata, "Tidak ada seorangpun yang bercakap-cakap di majelis Abdurrahman bin Mahdi. Pena tak bersuara. Tidak ada yang bangkit. Seakan-akan di kepala mereka ada burung atau seakan-akan mereka berada dalam shalat." [Tadzkiratul Hufadz 1/331]

Dan dalam riwayat yang lain, "Jika beliau melihat seseorang dari mereka tersenyum atau berbicara, maka dia mengenakan sandalnya dan keluar." [Siyar A’lam Nubala 4/1470]

7). Tidak Boleh Berputus Asa

Terkadang sebagian kita telah hadir di suatu majelis ilmu dalam waktu yang lama. Akan tetapi tidak dapat memahaminya kecuali sedikit sekali. Lalu timbul dalam diri kita perasaan putus asa dan tidak mau lagi duduk disana. Tentunya hal ini tidak boleh terjadi. Karena telah dimaklumi, bahwa akal dan kecerdasan setiap orang berbeda. Kecerdasan tersebut akan bertambah dan berkembang karena dibiasakan. Semakin sering seseorang membiasakan dirinya, maka semakin kuat dan baik kemampuannya.

Lihatlah kesabaran dan keteguhan para ulama dalam menuntut ilmu dan mencari jawaban satu permasalahan! Lihatlah apa yang dikatakan Syeikh Muhammad Al Amin Asy Syinqiti, "Ada satu masalah yang belum saya pahami. Lalu saya kembali ke rumah dan saya meneliti dan terus meneliti. Sedangkan pembantuku meletakkan lampu atau lilin di atas kepala saya. Saya terus meneliti dan minum teh hijau sampai lewat 3/4 hari, sampai terbit fajar hari itu." Kemudian beliau berkata, "Lalu terpecahlah problem tersebut."

Lihatlah bagaimana beliau menghabiskan harinya dengan meneliti satu permasalahan yang belum jelas baginya.

8). Jangan Memotong Pembicaraan Guru Atau Penceramah

Termasuk adab yang harus diperhatikan dalam majelis ilmu yaitu tidak memotong pembicaraan guru atau penceramah. Karena hal itu termasuk adab yang jelek. Rasulullah ﷺ mengajarkan kepada kita dengan sabdanya,

ليس منا من لم يجل كبيرنا و يرحم صغيرنا و يعرف لعالمنا حقه
"Tidak termasuk golongan kami orang yang tidak menghormati yang lebih tua dan menyayangi yang lebih muda serta yang tidak mengerti hak ulama." [Riwayat Ahmad dan dishahihkan Al Albani dalam Shahih Al Jami’]

Imam Bukhari menulis di Shahihnya, bab Orang yang ditanya satu ilmu dalam keadaan sibuk berbicara, hendaknya menyempurnakan pembicaraannya. Kemudian menyampaikan hadits: Dari Abu Hurairah, beliau berkata, "Ketika Rasulullah ﷺ berada di majelis menasihati kaum, datanglah seorang Arabi dan bertanya, "Kapan hari kiamat?" (Tetapi) beliau terus saja berbicara sampai selesai. Lalu (Beliau ﷺ) bertanya, "Mana tampakkan kepadaku yang bertanya tentang hari kiamat?" Dia menjawab, "Saya, wahai Rasulullah ﷺ." Lalu beliau berkata, "Jika amanah disia-siakan, maka tunggulah hari kiamat." Dia bertanya lagi, "Bagaimana menyia-nyiakannya?" Beliau menjawab, "Jika satu perkara diberikan kepada bukan ahlinya, maka tunggulah hari kiamat." [Riwayat Bukhari]

Rasulullah ﷺ dalam hadits ini berpaling dan tidak memperhatikan penanya untuk mendidiknya.

9). Beradab Dalam Bertanya (insya Allah akan dibahas pada pertemuan berikutnya)

Demikian sebagian faidah yang dapat kita sampaikan. Mudah-mudahan bermanfaat

والله أعلم… وبالله التوفيق وصلى الله على نبينا محمد وآله وصحبه وسلم

Disalin dari: majalah As-Sunnah Edisi 08/Tahun VI/1423H/2002M dengan sedikit penambahan
Ustadz Abu Asma Kholid Syamhudi hafidzahullah
repost from http://permatasunnah.com
Disclaimer:
jika Terdapat kesalahan dari sisi penulisan, ukuran font, link rusak, sumber referensi dll harap konfirmasi via whatsapp ke 0895629036221 untuk diperbaiki.

Adab Menghadiri Majelis Ilmu