IBX5A47BA52847EF Laki-Laki yang ingin berpoLigami harus Pintar

Laki-Laki yang ingin berpoLigami harus Pintar

Kisah ini di riwayatkan oleh abuL Farj bin aL-jauzi. Dia berkata, “seorang LeLaki dari bani naufaL bin abdi manaf bercerita kepadaku bahwa ketika ia mendapatkan sejumlah harta, lalu diam-diam ia menikah dengan wanita berkuLit putih—saat itu, ia memiLiki seorang istri berkuLit hitam yang bernama Ummu mihjan.

Ummu mihjan pun marah dan cemburu kepadanya. LaLu, ia menenangkan Ummu mihjan, demi Allah, orang seperti ku tidakLah pantas di cemburui. Aku hanyaLah seorang kakek-kakek.

Laki-Laki yang ingin berpoLigami harus Pintar

Orang spertimu tidaklah pantas cemburu, karena engkau hanyaLah seorang nenek tua. Tidak ada orang yang lebih kumuliakan dan wajib kupenuhi hak-haknya daripada engkau. Untuk itu, izinkanlah pernikahan ini dan jangan perkeruh hubungan kita berdua.

Dari perkataaan itu, ummu mihjan pun akhirnya rela dan mengizinkannya.

Setelah itu, Lelaki tadi bertanya kepada ummu mihjan, apakah engkau juga mengizinkan aku membawa istriku yang baru ke sini dan mengumpuLkan kalian berdua? Sebab hal itu Lebih baik untuk merekatkan pertalian keluarga dan menyatukannya, serta Lebih dapat menjauhkan dari saLing tuduh dan menceLa. ‘ummu mihjan menjawab, Ya Lakukanlah!’

Pria itu memberikan kepada istrinya uang satu dinar sambiL berkata ‘aku tidak ingin melihatmu miskin dan ia lebih utama daripada kamu. Untuk itu, bersiap-siaplah dengan uang ini untuk bertemu dengannya besok.’

Kemudian laki-laki itu mendatangi istrinya yang baru dan berkata, ‘besok aku hendak mengumpulkanmu dengan ummu mihjan. Dia akan memuLiakanmu, tapi aku tidak ingin dia mengalahkanmu. Untuk itu, ambillah uang satu dinar ini, dan bersiaplah untuk bertemu dengan esok hari, semoga kamu bukan orang yang misKin. Tapi, jangan kau ceritakan mengenai uang satu dinar ini!’

Setelah itu, lelaki tersebut mendatangi temannya untuk meminta nasihat dan pertimbangan. Ia berkata, ‘aku hendak mengumpumpuLkan istriku yang baru dengan ummu mihjan. Aku memintamu untuk datang ke rumahku dan mengucapkan salam. Aku memintamu untuk duduk dan makan siang bersama.

Selesai makan siang, bertanyalah kepadaku perihal istri yang paling kucintai di antara mereka berdua. Aku akan pura-pura menghindar dan berlagak tidak mau menjawab. Setelah aku menolak untuk memberitahukannya kepadamu, desaklah aku.’

Keesokan harinya, istrinya (yang kedua) berkunjung ke rumah ummu mihjan. Lalu temannya tadi lewat, dan lelaki dari bani naufal bin abdi manaf itu pun menyuruhnya untuk duduk.

Ketika keduanya sedang makan siang, ia berkata, ‘wahai abu mihjan, siapa diantara kedua istrimu ini yang paling kau cintai? Ia menjawab, subhanallah, kenapa engkau bertanya kepadaku tentang hal ini sementara mereka berdua sedang mendengarkan kita, dan sepertinya belum ada orang yang bertanya seperti ini kepadaku.’

Temannya berkata, ‘sungguh, kamu pasti akan memberitahukannya kepadaku dan aku tidak akan menerima alasan apa pun darimu.’ Lelaki itu berkata, ‘jika boleh memiLih, maka aku akan Lebih mencintai istri yang menerima uang satu dinar.

Sungguh, aku tidak akan menambahkannya sedikitpun. Lalu, kedua istrinya pun tertawa dengan hati yang berbunga-bunga karena mengira dirinyalah yang di maksudkan oleh suaminya.”

Di NUKiL dari buku yang berjuduL menjadi suami penuh pesona
♻ Raih amal shalih dengan menyebarkan kiriman ini, semoga bermanfaat. Jazakumullahu khoiron
broadcast whatsapp 1hari 1ilmu
Disclaimer: jika ada kesalahan dari sisi penulisan, ukuran font, link rusak, sumber referensi dll harap konfirmasi via whatsapp ke 0895629036221 untuk diperbaiki