Korek Api Muhammad Ali

Dulu, petinju Muhammad Ali, rahiimahulloh, dikenal ke mana-mana membawa korek api.

Padahal dia tidak merokok.

Rupanya itu digunakannya untuk membakar sebentar tangannya, setiap kali ia tergoda berbuat maksiat.

Untuk mengingatkannya akan panasnya Neraka.

Maka ia terhindar dari kemaksiatan.

Lebih kurang sama kiranya, dengan yang ditulis kawan kami ustadz Al Gharantaly di bawah ini.

- Abu Taqi Mayestino -
====================

Korek Api Muhammad Ali

Syaikh Muhammad bin Muhammad Al-Mukhtar As-Syinqity mengisahkan, "Dahulu ada seorang penuntut ilmu yang memiliki wajah yang sangat tampan. Banyak wanita yang tergila-gila padanya.

Pemuda itu tinggal sendiri. Hingga disuatu malam yang sangat dingin, tiba-tiba masuklah seorang gadis cantik yang tak lain adalah anak tetangganya.

Dengan wajah memelas ia mengatakan bahwa ayahnya tidak membukakan pintu untuknya, sehingga ia terpaksa masuk menemui pemuda tersebut.

Melihat kondisi sang gadis, pemuda tadi seolah tak punya pulihan lain selain mengizinkannya masuk.

Lampu untuk murajaah (mengulang pelajaran) baru saja dinyalakan. Tiba-tiba syaitan membisikinya untuk melakukan zina dengan wanita tadi, syahwatnya seolah tak terbendung lagi.

Tahukah anda apa yang dilakukan pemuda tadi.?
Dia meletakkan jarinya tepat diatas nyala lampu, sambil menangis ia berkata, "Wahai diriku, apakah engkau sanggup menahan panasnya api neraka..?

Ia terus mengulang-ngulang kalimat tersebut dengan dengan tangis.
Melihat peristiwa itu, sang gadis ikut menangis dan bergegas lari menemui ayahnya. Dia menceritakan apa yang dilihatnya kepada sang ayah. Ayahnya lalu bersumpah bahwa tidak ada yang boleh menikahi anak gadisnya kecuali laki-laki tersebut."

Akhirnya pemuda itu dinikahkan dengan sang gadis, padahal ia hanya seorang penuntut ilmu yang fakir lagi anak perantauan.

Begitulah..
Dia meninggalkan hal yang diharamkan Allah, lalu Allah pun menggantinya dengan apa yang dihalalkan-Nya"

Catatan:

Seorang penyair berkata:

وإذا خلوت بريبة في ظلمة والنفس داعية إلى الطغيان
فاستحي من نظر الإله وقل لها إن الذي خلق الظلام يراني
Jika engkau menyendiri dalam kegelapan, sedangkan hawa nafsu selalu mengajak pada pada kedurhakaan.
Maka malulah dengan penglihatan Tuhan dan katakan pada jiwa, sesungguhnya Pencipta kegelapan melihat aku.

_____________
Madinah 10-05-1437 H
ACT El-Gharantaly | muslim.or.id
Disclaimer:
jika Terdapat kesalahan dari sisi penulisan, ukuran font, link rusak, sumber referensi dll harap konfirmasi via whatsapp ke 0895629036221 untuk diperbaiki.

No comments: