Wahai Anakku, Bahagiakanlah Kami Dengan Keshalihanmu!

Anak adalah satu dari sekian banyak kebahagiaan. Tapi, kebahagiaan yang sesungguhnya adalah ketika mereka tumbuh besar menjadi orang-orang yang shalih. Anak adalah kebanggaan, namun kebanggaan itu ketika mereka tumbuh menjadi hamba Allah bukan hamba dunia.

Ketika Rasulullah shallallahu alaihi wasallam mengabarkan tentang anak-anak yang patut dibanggakan, beliau tidak menyebut pendidikannya yang tinggi, atau pekerjaan yang baik, atau bentuk fisik yang kuat dan rupawan. Hanya satu, yaitu anak yang shalih yang bisa mendo’akan kedua orang tuanya.

إِذَا مَاتَ الْإِنْسَانُ انْقَطَعَ عَنْهُ عَمَلُهُ إِلا مِنْ ثَلاثَةٍ : إِلا مِنْ صَدَقَةٍ جَارِيَةٍ ، أَوْ عِلْمٍ يُنْتَفَعُ بِهِ ، أَوْ وَلَدٍ صَالِحٍ يَدْعُو لَهُ
“Apabila seorang meninggal dunia maka terputuslah semua amalannya kecuali dari tiga; kecuali dari shadaqah jariyah, atau ilmu yang bermanfaat, atau anak yang shalih yang mendo’akannya.” (HR. Muslim: 1631)

anak yang sholeh

Bukan anak yang tidak bisa menengadahkan tangannya untuk mendo’akan ayah ibunya, lantaran tangan itu terlalu lelah karena mengejar dunia. Bukan anak yang selalu lupa, alih-alih ingat dengan ayah ibunya dengan dirinya saja ia lupa.

Anak yang patut untuk dibanggakan adalah anak yang punya sesuatu yang dapat membanggakan kita di akhirat bukan di dunia. Yaitu tatkala kita dipakaikan mahkota kemuliaan disebabkan anak-anak kita. Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:

“Barang siapa yang membaca al-qur’an, mempelajari serta mengamalkannya maka pada hari kiamat akan dipakaikan kepada kedua orang tuanya mahkota dari cahaya, sinarnya melebihi sinar mentari, dan keduanya akan diberi pakaian yang lebih berharga daripada dunia dan seisinya. Sehingga keduanya pun bertanya; ‘Karena apa kami dipakaikan ini??’ Maka dikatakan: ‘Karena sebab anak kalian berdua yang mempelajari al-qur’an.'” (HR. Hakim 1/756, ash Shahihah: 2829)

Anak yang shalih, itulah cita-cita orang tua seharusnya. Maka wajarlah yang diminta oleh Nabi Ibrahim adalah anak yang shalih. Sebagaimana firman Allah menghikayatkan do’a itu:

رَبِّ هَبْ لِي مِنَ الصَّالِحِينَ
“Ya Tuhanku, anugerahkanlah kepadaku anak yang shalih.” (QS. Ash Shaffat: 100)

Maka ajarkanlah mereka, jangan sekadar masalah dunia. Didiklah mereka dengan didikan agama. Percuma ia bergelar tinggi, bergaji besar dapat membelikan rumah mewah untuk Anda, tapi tidak bisa mendo’akannya Anda. Katakanlah pada mereka, “Wahai anakku, bahagiakanlah kami dengan keshalihanmu. Hanya satu pinta ayah dan ibu, ‘Jadilah anak yang shalih, doa kanlah kami, mintakan ampun kepada Allah tatkala kami telah menutup mata untuk berbaring di dalam tanah.'”

Semoga bermanfaat.

Ditulis oleh: Zahir al-Minangkabawi
artikel maribaraja.com
Info Penting:
dengan klik share, anda telah membantu admin terus semangat update artikel dan jika Terdapat kesalahan dari sisi penulisan, ukuran font, link rusak, sumber referensi dll harap konfirmasi via whatsapp ke 0895629036221 untuk diperbaiki.

No comments: