Belajar Akhlak Bukan Untuk Merendahkan Orang Lain

Belajar Akhlak Bukan Untuk Merendahkan Orang Lain
Belakang ini, banyak di antara kita yang belajar akhlak dan adab tapi untuk menghukumi orang lain; merendahkan, melecehkan dan meremehkan. Dengan mudah kita mengatakan si fulan kurang akhlaknya, ringan lisan kita mengatakan si fulan begini dan begitu, lancar tangan kita menulis si fulan seperti ini dan itu. Tentu hal seperti ini adalah hal yang sangat keliru, karena kita belajar akhlak bukan untuk itu akan tetapi adalah untuk menjadikan diri kita lebih baik, Allah berfirman:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا عَلَيْكُمْ أَنفُسَكُمْ
Hai orang-orang yang beriman, jagalah dirimu. (QS.Al-Maidah: 105)

Belajar akhlak untuk memperbaiki diri kita, menjaga diri dari murka Allah subhanahu wata’ala bukan untuk merendahkan orang lain. Jika kita belajar akhlak namun justru membuat kita dengan mudah menghina dan melecehkan orang lain dengan mengatakan mereka tidak berakhlak maka sesungguhnya kitalah yang tidak berakhlak. Sebab kita telah terjatuh pada kesombongan. Bukankah Rasulullah shallallahu alaihi wasallam telah menjelaskan makna dari sombong dengan sabdanya:

الْكِبْرُ بَطَرُ الْحَقِّ وَغَمْطُ النَّاسِ
“Kesombongan itu adalah menolak kebenaran dan meremehkan manusia.” (HR. Muslim: 91)

Kita belajar akhlak adalah untuk berubah dari ulat menjadi kupu-kupu. Dari yang sebelumnya membuat gatal setiap tangan yang menyentuh, membuat jijik setiap mata yang memandang menjadi sesuatu yang indah dan dinantikan, bukan malah sebaliknya.

Oleh karenanya, seharusnya semakin kita belajar akhlak dan adab semakin rendah hati pribadi kita. Semakin mudah memberikan udzur pada orang lain. Semakin bisa menahan lisan dari menyakiti orang lain, melalui komentar atau postingan kita. Bukan malah sebaliknya, seolah kita saja yang berakhlak sedangkan orang lain tidak. Janganlah seperti itu, karena sebagaimana kita suka jika diberi udzur dan dimaafkan oleh orang lain maka orang lain pun juga begitu.

Semoga bermanfaat.

Ditulis oleh: Zahir al-Minangkabawi
artikel maribaraja.com
______________________________
support channel youtube Mufid Jiddan dengan klik subcribe dibawah ini, syukon sobat
______________________________
Info Penting:
yuk share artikel dakwahpost.com, jika ada kesalahan atau saran membangun, koment aja di kotak komentar yang tersedia di bawah teman-teman. syukron atas perhatiannya

No comments: