IBX5A47BA52847EF Nasehat Syaikh Ibnu Utsaimin kepada para penuntut ilmu

Nasehat Syaikh Ibnu Utsaimin kepada para penuntut ilmu

๐Ÿ“š Mulailah belajar dengan menghafal matan-matan dari setiap disiplin ilmu. Dan mintalah penjelasanya kepada ulama’ yang menguasai disiplin ilmu tersebut. Jangan langsung sibuk dengan mengkaji kitab-kitab yang besar, sebelum memahami matan kitab atau dasar dari setiap ilmu tersebut.

๐Ÿ“ Tulislah semua faidah dan hikmah yang didengar dan dibaca. Imam asy-Sya’bi pernah berkata,”Apabila mendengar sesuatu maka tulislah walaupun harus di tembok”.
Nasehat Syaikh Ibnu Utsaimin kepada para penuntut ilmu
ilustrasi
๐Ÿ’ฅ Kuatkanlah keinginan untuk belajar, jangan setengah-setengah.

๐ŸŒฟ Perbanyaklah bergaul dan bertanya kepada para ulama, dengan cara yang sopan dan pertanyaan yang benar.

๐Ÿ‘‚ Dengarlah setiap pelajaran dan penjelasan dengan baik, kalau tidak mengerti jangan malu untuk bertanya.

๐Ÿ“– Biasakanlah diri menghafal setiap pelajaran terutama al-Qur’an.
๐Ÿ‘„ Jangan banyak berdebat, apalagi untuk menjatuhkan wibawa para ulama atau mencari nama dari orang banyak, hal ini termasuk yang diharamkan. Adapun berdebat untuk mencari dan membela kebenaran maka hal ini terpuji dan dianjurkan.

๐ŸŒพ Jagalah adab sebagai penuntut ilmu sebagaimana yang dikatakan oleh Ibnu Sirin:

ูƒุงู†ูˆุง ูŠุชุนู„ู…ูˆู† ุงู„ุฃุฏุจ ูƒู…ุง ูŠุชุนู„ู…ูˆู† ุงู„ุนู„ู… (ุงู„ุญู„ูŠุฉ) ูˆู‚ูŠู„ ุงู„ุฃุฏุจ ู‚ุจู„ ุงู„ุทู„ุจ
“Mereka mempelajari adab sebagaimana mengkaji ilmu. Juga dikatakan Adab sebelum ilmu”.

๐ŸŒน Jagalah keikhlasanmu dalam belajar. Sufyan al-Tsauri berkata, Tidak ada yang lebih aku jaga melebihi niatku’.

ุงู„ุนู„ู… ุซู„ุงุซุฉ ุฃุดุจุงุฑ ู…ู† ุฏุฎู„ ููŠ ุงู„ุดุจุฑ ุงู„ุฃูˆู„ ุชูƒุจุฑ،ูˆุงู„ุซุงู†ูŠ ุชูˆุงุถุน ุงู„ุซุงู„ุซ ุนู„ู… ุฃู†ู‡ ู…ุง ูŠุนู„ู… (ุชุฐูƒุฑุฉ ุงู„ุณุงู…ุน ูˆุงู„ู…ุชูƒู„ู… ุตู€65)
๐ŸŒฑ Ilmu itu ada tiga langkah, barangsiapa yang baru masuk pada langkah pertama ia sombong, langkah kedua akan tawadhu’ dan langkah ketiga akan mengetahui dirinya tidak mengetahui (tadzkirah sami’ hal.65).

๐Ÿ‘€ Seringlah mengulang pelajaranmu (murรดja’ah), baik dilakukan sendiri dengan memikir kembali semua pelajaran yang pernah didapati, atau dengan mengajak kawan dan berdiskusi dengannya.

⛔ Jangan sekali-kali membanggakan diri dan bersikap sombong di hadapan orang lain. Hendaknya semakin berilmu semakin tawรขdhu’ baik kepada sesama manusia apalagi kepada Allah Ta’ala.

๐ŸŒพ Hendaknya menzakati ilmu dengan mengajarkannya kepada orang lain, ini akan lebih banyak manfaatnya dan lebih sedikit biayanya. Juga (menzakati) dengan mengamalkan ilmu yang telah dipelajari, atau dipakai untuk mengajak kepada kebaikan dan mencegah dari kemungkaran.

๐Ÿ‘ Berdo’a dan berusahalah supaya diberikan oleh Allah Ta’ala barakah ilmu. Karena sebagian orang ada yang diberikan ilmu yang tinggi, tetapi ia sama saja dengan orang yang bodoh. Tidak ada tanda dan pengaruh ilmunya pada ibadah, akhlak, dan pergaulannya dengan orang lain. Bahkan sebaliknya ia sombong dan meremehkan orang lain. 

Ada juga orang yang berilmu, namun orang lain tidak bisa mendapatkan manfaat dengan ilmunya, baik lewat pelajarannya, ceramahnya, tulisannya, tetapi ilmunya hanya untuk dirinya sendiri. semua ini termasuk ilmu yang tidak barakah.

๐Ÿ€ Ilmu yang barakah adalah ilmu yang diamalkan dan diajarkan. Ketika mengajarkan ilmu, berarti mendakwahkan ajaran Allah Ta’ala.

๐ŸŒ™ Para pejuang membuka negeri dengan peperangan untuk menyiarkan agama Allah Ta’ala, maka para ulama’ membuka dada manusia untuk mengajarkan agama Allah Ta’ala pula.

๐ŸŒป Dengan mengajarkan ilmu, syariah Allah Ta’ala akan tegak dan terjaga. Dan dengan mengajarkan ilmu, Allah Ta’ala akan menambahkan illmunya dan mengajarkannya ilmu yang belum diketahuinya.

๐Ÿ‘‰ Mereka lah yang disebut dengan “ร‚lim Rabbรขnรฎ” yaitu mereka yang mengajarkan orang lain mulai dari yang terkecil sebelum yang besar, menyesuaikannya dengan kemampuan daya tangkap murid, karena tidaklah seseorang itu mengajarkan sesuatu yang tidak bisa dipahami, kecuali akan menimbulkan fitnah bagi sebagian yang lain, sebagaimana yang dikatakan oleh Ibnu Mas’ud.

Semoga Allah Ta’ala memberikan kita ilmu yang barakah dan bermanfaat.

✒ Disarikan dari “Kitab al-Ilmi “ oleh Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin (Riyad: daar al-Tsurayya, cetakan kedua, 1997) hal. 229-244
✏ @abinyasalma
♻ Raih amal shalih dengan menyebarkan kiriman ini, semoga bermanfaat. Jazakumullahu khoiron
broadcast whatsapp 1hari 1ilmu
Disclaimer: jika ada kesalahan dari sisi penulisan, ukuran font, link rusak, sumber referensi dll harap konfirmasi via whatsapp ke 0895629036221 untuk diperbaiki

-->