-->

IDUL FITRI ARTINYA KEMBALI MAKAN, BUKAN KEMBALI KE FITRAH (SUCI DARI DOSA)


IDUL FITRI ARTINYA KEMBALI MAKAN, BUKAN KEMBALI KE FITRAH (SUCI DARI DOSA)

ﺑِﺴْﻢِ ﺍﻟﻠَّﻪِ ﺍﻟﺮَّﺣْﻤَﻦِ ﺍﻟﺮَّﺣِﻴﻢِ

IDUL FITRI ARTINYA KEMBALI MAKAN, BUKAN KEMBALI KE FITRAH (SUCI DARI DOSA)

Menjelang hari raya Idul Fitri, mulai muncul artikel-artikel, kultum-kultum, bahkan disusul oleh khutbah-khutbah yang memaknai Idul Fitri sebagai hari kembali ke fitrah, suci dari dosa.
Sebagiannya lagi lebih ekstrim dalam memaknainya dengan menganggap, bahwa dia sudah bersih dari dosa, sehingga mengatakan, “Mari kita cetak dosa yang baru.” Na’uzubillah.

Ini adalah sebuah kekeliruan yang kiranya perlu kita luruskan. Rasulullah ﷺ bersabda:

ﺍﻟﺼَّﻮْﻡُ ﻳَﻮْﻡَ ﺗَﺼُﻮﻣُﻮﻥَ، ﻭَﺍﻟﻔِﻄْﺮُ ﻳَﻮْﻡَ ﺗُﻔْﻄِﺮُﻭﻥَ
“Hari mulai berpuasa adalah hari di mana kalian semua berpuasa. Hari Fitri adalah hari di mana kalian semua berbuka.” [HR. At Tirmidzi, disahihkan oleh Albani]

Disebutkan oleh Al Allamah Ibnu Abidin dalam Raddul Mukhtar (2/165):

ﺳُﻤِّﻲَ ﺍﻟْﻌِﻴﺪُ ﺑِﻬَﺬَﺍ ﺍﻟِﺎﺳْﻢِ ﻟِﺄَﻥَّ ﻟِﻠَّﻪِ – ﺗَﻌَﺎﻟَﻰ – ﻓِﻴﻪِ ﻋَﻮَﺍﺋِﺪَ ﺍﻟْﺈِﺣْﺴَﺎﻥِ ﺃَﻱْ ﺃَﻧْﻮَﺍﻉَ ﺍﻟْﺈِﺣْﺴَﺎﻥِ ﺍﻟْﻌَﺎﺋِﺪَﺓَ ﻋَﻠَﻰ ﻋِﺒَﺎﺩِﻩِ ﻓِﻲ ﻛُﻞِّ ﻋَﺎﻡٍ : ﻣِﻨْﻬَﺎ ﺍﻟْﻔِﻄْﺮُ ﺑَﻌْﺪَ ﺍﻟْﻤَﻨْﻊِ ﻋَﻦْ ﺍﻟﻄَّﻌَﺎﻡِ ﻭَﺻَﺪَﻗَﺔُ ﺍﻟْﻔِﻄْﺮِ
“Hari raya disebut sebagai Id karena di hari-hari tersebut Allah menganugerahkan berbagai jenis kebaikan pada setiap tahunnya. Di antaranya adalah kebolehan untuk makan setelah sebelumnya dilarang (di bulan Ramadan -pent), dan juga disyariatkannya Zakat Fitri.”
Jadi fitri artinya kembali makan, setelah sebelumnya berpuasa. Tidak ada kaitannya dengan suci dari dosa.

Di sisi lain, tidak ada yang bisa memastikan pasca Ramadan kita ‘kembali ke fitrah’ kita, suci kembali dari dosa. Darimana kita bisa memastikan amalan kita di bulan Ramadan diterima dan dosa-dosa kita diampuni Allah? Allah ﷻ berfirman:

ﻓَﻠَﺎ ﺗُﺰَﻛُّﻮﺍ ﺃَﻧْﻔُﺴَﻜُﻢْ ﻫُﻮَ ﺃَﻋْﻠَﻢُ ﺑِﻤَﻦِ ﺍﺗَّﻘَﻰ
“Maka janganlah kamu mengatakan dirimu suci. Dialah yang paling mengetahui tentang orang yang bertakwa.” [QS. An-Najm: 32]

Kata Al Imam Ibnu Katsir dalam tafsir beliau terhadap ayat ini:

ﺗَﻤْﺪَﺣُﻮﻫَﺎ ﻭَﺗَﺸْﻜُﺮُﻭﻫَﺎ ﻭَﺗُﻤَﻨُّﻮﺍ ﺑِﺄَﻋْﻤَﺎﻟِﻜُﻢْ
“Yakni janganlah kalian memuji diri sendiri dan mensyukuri diri sendiri, serta membanggakan amal sendiri.”

Allah ﷻ berfirman:

ﺃَﻟَﻢْ ﺗَﺮَ ﺇِﻟَﻰ ﺍﻟَّﺬِﻳﻦَ ﻳُﺰَﻛُّﻮﻥَ ﺃَﻧْﻔُﺴَﻬُﻢْ ﺑَﻞِ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻳُﺰَﻛِّﻲ ﻣَﻦْ ﻳَﺸَﺎﺀُ
“Apakah kamu tidak memerhatikan orang yang menganggap dirinya bersih? Sebenarnya Allah membersihkan siapa yang dikehendaki-Nya.” [QS. An-Nisa’: 49]

Maksudnya yang mengetahui diterima atau tidaknya amalan kita adalah Allah ﷻ sebagaimana yang disebutkan oleh Al Imam Ibnu Katsir:

ﺍﻟْﻤَﺮْﺟِﻊُ ﻓِﻲ ﺫَﻟِﻚَ ﺇِﻟَﻰ ﺍﻟﻠَّﻪِ، ﻋَﺰَّ ﻭَﺟَﻞَّ ﻟِﺄَﻧَّﻪُ ﻋَﺎﻟِﻢٌ ﺑِﺤَﻘَﺎﺋِﻖِ ﺍﻟْﺄُﻣُﻮﺭِ ﻭَﻏَﻮَﺍﻣِﻀِﻬَﺎ .
“Yakni segala sesuatu mengenai hal ini dikembalikan kepada Allah ﷻ. Dialah yang lebih mengetahui hakikat semua perkara dan hal-hal yang rumit.”

Wallahu a’lam.

Penulis: Wira Mandiri Bachrun

Sumber:
https://nasihatsahabat.com/idul-fitri-artinya-kembali-makan-bukan-kembali-ke-fitrah-suci-dari-dosa/amp/
Baca Juga
    Info Penting:
    yuk share artikel dakwahpost.com, jika ada kesalahan atau saran membangun, japri via whatsapp ke 0895629036221. syukron atas perhatiannya

    Tidak ada komentar: