Belajar Sabar dari Seorang Anak Kecil

Fudhail bin ‘Iyadh Rahimahullah berkata:

” تعلمت الصبر من صبي صغير : ذهبتُ مرة إلى المسجد فوجدت امرأة داخل دارها تضرب ابنها وهو يصرخ ففتح الباب وهرب فأغلقت عليه الباب.
“Aku belajar tentang kesabaran dari anak yang masih kecil. Suatu ketika aku pergi ke Masjid, dan aku mengetahui ada seorang ibu didalam rumahnya sedang memukul anaknya. Lalu anaknya berteriak, membuka pintu dan berlari. Maka ibu itu menutup pintu darinya.

Ia (Al-Fudhail) berkata:

فلما رجعتُ نظرتُ، فلقيت الولد بعدما بكى قليلا نام على عتبة الباب
“Maka tatkala aku pulang, aku meninjau. Maka aku menjumpai anak laki-laki itu setelah menangis sebentar, lalu ia tidur di ambang pintu.

يستعطف أمه فرق قلب الأم ففتحت له الباب
Ia membuat iba ibunya dan melunakkan hati sang ibu. Maka ibunya pun membukakan pintu untuknya.
Belajar Sabar dari Seorang Anak Kecil

فبكى الفضيل حتى ابتلت لحيته بالدموع
Maka menangislah al-Fudhail hingga basah jenggotnya dengan linangan air matanya.

Dan ia berkata:

سبحان الله ! لو صبر العبد على باب الله عز وجل – لفتح الله له…! “
“Subhanallah!” Jikalau seorang hamba bersabar dihadapan pintu Allah –‘Azza wa Jalla- niscaya Allah akan membukakan pintu untuknya.

Abu Darda Radhiyallahu 'anhu berkata:

جـدوا بالدعـاء فإنه من يكثـر قـرع الباب يوشك أن يفتح له
“Bersungguh-sungguhlah engkau dalam berdoa, karena sesungguhnya siapa yang memperbanyak mengetuk pintu, maka akan dibukakan baginya.”

source ejaaba.com
______________________________
support channel youtube Mufid Jiddan dengan klik subcribe dibawah ini, syukon sobat
______________________________
Info Penting:
yuk share artikel dakwahpost.com, jika ada kesalahan atau saran membangun, koment aja di kotak komentar yang tersedia di bawah teman-teman. syukron atas perhatiannya

No comments: