IBX5A47BA52847EF Besarnya kecemasan Para Salaf dihinggapi Penyakit Nifak

Besarnya kecemasan Para Salaf dihinggapi Penyakit Nifak

Ibnu abi mulaikah salah satu kibarut tabiin, dia berkata : aku berjumpa (belajar) 30 sahabat rasulullah shallallahu alahi wa salam, mereka semua takut pada diri mereka ada penyakit nifak (kemunafikan), berkata pada suatu perkataan namun tidak mengerjakannya padahal mereka adalah sahabat Rasulullah shallallahu alahi wa salam.

Akan tetapi, setiap kali iman dan pemahaman agama semakin kuat, bertambah pula rasa takut kepada Allah subhanahu wa ta’ala, dan tidak mengatakan diri mereka suci

Allah jalla wa alaa berfirman

فَلَا تُزَكُّوٓاْ أَنفُسَكُمۡ‌ۖ
maka janganlah kamu mengatakan dirimu suci. QS. An-Najm: 32

maksudnya janganlah kalian memuji diri kalian dan amalan kalian, sebaiknya jadilah kalian merasa cemas atas amalan dan diri kalian terhadap berbuat tidak baik dan kekurangan.

Mereka (para salaf) takut terhadap penyakit nifak, yaitu nifak perbuatan bukan nifak keyakinan, mereka cemas terhadap diri mereka sendiri dari penyakit nifak perbuatan yang kadang kala datang menyerang.

Besarnya kecemasan Para Salaf

Adapun nifak keyakinan, kita berlindung dari Allah darinya karna tidak itu yg dimaksud maknanya. Karna nifak keyakinan adalah kufur akbar adapun nifak perbuatan, ini yg masuk menyerang setiap mukmin maka hendaklah waspada terhadapnya.

Dan oleh karna itu, Rasulullah shallallahu alahi wa salam berkata kepada para sahabatnya

أخشى ما أخشى عليكم الكفر الأصغر، فسئل عنه فقال: "الرياء، يقوم الرجل فيصلى فيزين صلاته لما يرى من نظر رجل إليه" هذا الشرك الأصغر
Aku cemas terhadap apa yang aku cemaskan kepada kalian yaitu kekafiran yang kecil, salah seorang sahabat bertanya, maka Nabi menjawab: “riya, seseorang berdiri melakukan sholat kemudian memperbagus sholatnya ketika ada orang lain yang melihat kepadanya” inilah syirik asqar (kesyirikan kecil)

Inilah yang dikatakan nifak perbuatan, para sahabat cemas, begitu juga Rasulullah cemas terhadap para sahabatnya. Dan dahulu Umar radhiallahu anhu, bertanya kepada hudzaifah ibnul yaman penjaga rahasia Rasulullah shallallahu alahi wa salam, karna Rasulullah pernah mengabarkan kepada hudzaifah nama-nama orang munafik (ngaku islam tapi benci islam), akan tetapi hudzaifah tidak mengabarkan kepada manusia (karna mudhorotnya lebih besar daripada maslahat).

Ketika itu umar bertanya kepada hudzaifah : apakah aku termasuk diantara nama nama orang munafik yang pernah Rasulullah sebutkan ?

Umar tidak mengatakan dirnya suci, inilah tanda kesempurnaan imannya umar yang cemas terhadap agamanya dan cemas terhadap amal sholehnya, cemas amalnya dihapus tanpa dia sadari.

Allah berfirman

أَن تَحۡبَطَ أَعۡمَـٰلُكُمۡ وَأَنتُمۡ لَا تَشۡعُرُونَ
Nanti (pahala) segala amal kalian bisa terhapis sedangkan kalian tidak menyadari. QS. Al-Hujurat: 2

Bisa saja amalan seseorang terhapus padahal dia tidak tahu, ini adalah kekhawatiran yang luar biasa. Maka wajib setiap muslim cemas terhadap dirinya dgn sebenar benarnya kecemasan.

diterjemahkan oleh Atri Yuanda El-pariamany
sumber https://youtu.be/6fzjWe-uxTM
♻ Raih amal shalih dengan menyebarkan kiriman ini, semoga bermanfaat. Jazakumullahu khoiron
broadcast whatsapp 1hari 1ilmu
Disclaimer: jika ada kesalahan dari sisi penulisan, ukuran font, link rusak, sumber referensi dll harap konfirmasi via whatsapp ke 0895629036221 untuk diperbaiki