sungguh mengherankan Jamaah ta'lim/kajian/dauroh zaman sekarang

sungguh mengherankan Jamaah ta'lim

Sungguh mengherankan orang zaman sekarang,
ustadz nya sedang mengajarkan ilmu, jamaah taklimnya sibuk makan cemilan 
Padahal, salafus shalih terdahulu mau membuka kertas catatan belajarnya saja berusaha sepelan mungkin agar gurunya tak terganggu dengan suaranya

Sungguh mengherankan orang zaman sekarang,
ustadznya disuruh belajar terus ilmu ikhlas, disuruh datang ke tempat muridnya, jauhnya berkilo-kilo. Ustadznya pun dikira sakti bisa terbang tak perlu lagi pulang pergi pakai bensin, kadang juga dikira pengangguran yang waktunya tiada berharga.
Padahal para salafus shalih dahulu bermil-mil naik unta atau jalan kaki demi menuju rumah gurunya. Dimuliakannya gurunya.

Sungguh mengherankan orang zaman sekarang,
bikin status yuk ke majlis ilmu mencari ilmu dan berkah,
eeh di majlis cuma numpang silaturahim ama temen, ustadz nya mengajar, muridnya ngobrol.
Padahal para salafus shalih terdahulu saat menyimak gurunya bagai ada burung yang hinggap di kepalanya, terdiam serius menyimaknya.

Sungguh mengherankan orang zaman sekarang,
anaknya disuruh belajar sama ustadz, tapi ustadz nya diomongin pula di belakang, bahkan ada lagi yang suka suruh-suruh ustadz nya ini-ituin keperluan anaknya. Pas ngerasa ga cocok, bilang ke lembaga minta anaknya dikasih ganti ustadz yang lain.
Padahal salafush shalih terdahulu, orang tua menitip anaknya malah disuruh jadi khadim (berkhidmat) kepada gurunya. Orang tuanya ikhlas agar anaknya dididik gurunya.

Sungguh mengherankan orang zaman sekarang, 
begitu senang saat menemukan aib gurunya dan diceritakannya dengan puas di grup-grup whatsapp.
Padahal, salafus shalih meyakini orang yang menyiarkan aib gurunya pertanda berkah sang murid sudah dicabut.

Sungguh mengherankan orang akhir zaman.
Gurunya dijadiin pesuruh, muridnya pengen jadi bos.
Katanya, mencari berkah tholabul ilmi

Masya Allah, itulah bedanya para salafus shalih dengan kita,mereka belajar adab bertahun-tahun sebelum belajar ilmu lainnya.

Imam Syafii rahimahullah dahulu turun dari tunggangannya dan memberi hormat pada seorang badui karena sang badui pernah mengajarinya satu ilmu. Diingatnya selalu, dan dimuliakannya seumur hidup.

Padahal kita, orang zaman sekarang...sudah berkali-kali manggil ustadz ke tempat kita, bertahun-tahun (katanya) belajar, tak juga berubah akhlak dan iman kita. Coba dilihat lagi, barangkali berkahnya sudah lama dicabut...akibat lupa adab pencari ilmu.
______________________________
support channel youtube Mufid Jiddan dengan klik subcribe dibawah ini, syukon sobat
______________________________
Info Penting:
yuk share artikel dakwahpost.com, jika ada kesalahan atau saran membangun, koment aja di kotak komentar yang tersedia di bawah teman-teman. syukron atas perhatiannya

No comments: