-->

Rumah Makan Putra Minang sekarang punya 57 cabang, rahasianya sedekah dan anti syirik

Rumah Makan Putra Minang

Macam-macam cara orang untuk mendongkrak kemajuan usaha. Ada cara yang baik, ada yang buruk. Yang buruk adalah cara jalan pintas semisal memakai jalan syirik. Tapi sangat berbeda bila mengambil jalan baik, justru ibadahlah yang diperbanyak dalam berusaha. RM Putra Minang membuktikan, kesuksesan besar bisa diraih dengan cara baik ini.

Kebetulan penulis mengenal salah satu pengurus rumah makan Putra Minang yang punya cabang di Ulu Jami, Pesanggrahan, Tangerang. Panggilannya Ajo Buyuang. Dari Ajo Buyuang, kisah sukses itu meluncur lancar. “Kami berdiri sekitar tahun 90-an. Perintisnya mamak kami, Haji Kenek. 3 tahun berjalan, alhamdulillah beliau sukses mengokohkan pondasi usaha,” katanya. Di tahun 2000, RM Putra Minang berhasil membuka 10 cabang.

Tentu saja resiko tetap ada, cobaan tetap datang. Tapi prinsip dasar tetap dipegang Haji Kenek. “Biar bagaimanapun, mamak kami tetap bertahan pada prinsip untuk tidak memakai cara-cara syirik pakai jasa dukun agar orang datang ke rumah makan. Itu bukan cara rumah makan minang sesungguhnya,” katanya.

Alih-alih percaya pada hal-hal yang berkaitan dengan permintaan bantuan selain pada tuhan, Haji Kenek malah sibuk mengirim sedekah ke kampung halaman. “Beliau selalu ajarkan ke kami, bahwa memberi itu harus ikhlas. Harus yang terbaik. Biar sedkit yang penting tulus dan berkualitas,” kata Ajo Buyuang yang asli Limpato, Sungai Saghiak, Piaman ini. Prinsip ini sangat berkesesuaian dengan nilai dakwah ulama kenamaan Piaman, Ungku Saliah. Dimana, sedekah sesungguhnya adalah pemanggil rezeki yang lebih besar. Jadi, tak ada kata rugi bila berani menggelontorkan kekayaan pada kemaslahatan sesama.

Prinsip luar biasa lainnya adalah pantang mamakuak. Istilah mamakuak ini adalah dimana pemilik rumah makan mengenakan harga sesuka hati saja pada pelanggan. “Itu pantang sekali bagi kami. Harga tetap sesuai dengan pasaran sesungguhnya. Tidak ada istilah tiba-tiba mamakuak pelanggan. Itu pantang bagi mamak kami. Beliau pasti marah kalau kami coba-coba. Makanya kami disiplin soal harga,” sebut Ajo Buyuang.

Soal pelayanan juga tidak luput dari perhatian. Seperti pepatah orang Piaman “ketek juadah, gadang juadah juo,” artinya, besar atau kecil siapapun itu yang menghantarkan reseki kepada kita, harus kita sambut dengan baik. Pelanggan kaya atau miskin, pejabat atau orang biasa, profesor atau mahasiswa, harus disambut dengan hangat.

Begitulah RM Putra Minang yang terkenal itu menjalani usaha. Semoga kisah ini bisa menjadi inspirasi bagi kita semua. Bahwa, dalam berbisnis, berkah lebih utama ketimbang keuntungan semata. Allah itu maha kaya, maka meminta haruslah pada-Nya. (Ajo Wayoik)

-------------------------------------------------

Syirik terbagi menjadi dua jenis: syirik besar dan syirik kecil.

Syirik besar bisa mengeluarkan pelakunya dari Islam dan menjadikannya kekal di dalam neraka bila belum bertaubat hingga meninggalnya. Makna syirik ini yaitu memalingkan ibadah kepada selain Allah, seperti berdoa kepada selain Allah, mendekatkan diri kepada Allah dengan cara menyembelih atau bernadzar kepada selain Allah, baik kepada jin, kuburan, maupun setan.

Kemudian jenis kedua adalah syirik kecil yang tidak mengeluarkan pelakunya dari Islam, namun ia megurangi tauhid dan merupakan perantara menuju syirik besar. Syirik ini terbagi menjadi dua macam: yang nampak dan yang tersembunyi.

Syeikh Sholeh Fauzan: Syirik terbagi menjadi 2 jenis
Baca Juga
    ______________________________
    support channel youtube Mufid Jiddan dengan klik subcribe dibawah ini, syukon sobat
    ______________________________
    Info Penting:
    yuk share artikel dakwahpost.com, jika ada kesalahan atau saran membangun, japri via whatsapp ke 0895629036221. syukron atas perhatiannya

    Tidak ada komentar: