-->

Miris, di india muslimah usia 85 tahun dibakar hidup-hidup dengan sangat sadis

di india muslimah usia 85 tahun dibakar hidup-hidup

Pembunuhan sangat keji, kejam, dan sangat sadis, dipertontonkan teroris India, dengan membakar hidup-hidup wanita tua berusia 85 tahun, Akbari. Mereka benar-benar sudah dirasuki Syetan, sehingga tak pandang bulu lagi membantai umat Islam India.

Kebencian mereka pada umat Islam, melebihi kebencian Iblis kepada Adam. Jika Iblis hanya menggoda Adam dan anak cucunya sehingga jadi temannya di neraka, teroris India melakukan pembunuhan secara sadis, tanpa ada rasa perikemanusian.

Dikutip dari amp.scroll.in, Akbari dibakar hingga mati di rumahnya di perpanjangan Gamri Delhi. Penduduk Muslim mengungsi dari rumah mereka pada Selasa malam setelah menghadapi beberapa jam serangan oleh massa yang meneriakkan 'Jai Shri Ram'.

Sekitar tengah hari pada tanggal 25 Februari, ketika Mohammed Saeed Salmani keluar membeli susu untuk keluarganya, ia menerima telepon dari putranya yang lebih muda. Massa bersenjata sekitar 100 orang memasuki jalur mereka di perpanjangan Gamri, sekitar 1,5 km dari Khajuri Khas di Delhi, dan membakar toko-toko dan rumah-rumah. Rumah empat lantai mereka juga dibakar, dan keluarganya mencari perlindungan di atap.

Ketika Salmani berlari ke jalurnya, orang-orang dari jalur tetangga menahannya. "Mereka mengatakan itu terlalu berbahaya, saya bisa dibunuh, dan saya harus menunggu saja karena apa yang terjadi sudah terjadi," kata Salmani, 48, seorang pemilik bisnis pakaian readymade.

"Saya macet selama berjam-jam, berpikir bahwa keluarga saya sudah mati sepanjang waktu," katanya.

Sementara sebagian besar keluarganya selamat dari pembakaran itu, ibu Salmani, Akbari, tewas dalam kebakaran di lantai tiga rumah mereka. Bangunan itu sendiri terbakar, termasuk bengkel menjahit keluarga di dua lantai pertama.

Salmani mengklaim bahwa massa juga menjarahnya dari Rs 8 lakh dan semua perhiasan keluarga yang disimpan di gedung. "Aku tidak punya apa-apa lagi, aku nol," katanya kepada Scroll.in.

Tubuh Akbari sekarang di Rumah Sakit GTB, dan keluarganya telah diberitahu bahwa postmortemnya akan dilakukan pada hari Kamis. Salmani berencana untuk menguburnya di desa mereka di distrik Meerut, dan juga berencana untuk mengajukan laporan informasi pertama terhadap para pelaku pembakaran yang tidak diketahui.

Perpanjangan Gamri di dekat Khajuri Khas adalah salah satu dari banyak daerah di seluruh Timur Laut Delhi yang diguncang oleh kekerasan, setelah bentrokan pecah atas Undang-Undang Amendemen Kewarganegaraan. Bentrokan antara pendukung dan penentang hukum dimulai pada hari Minggu malam dan meningkat dari hari Senin dan seterusnya setelah massa meneriakkan "Jai Shri Ram" menyerang beberapa lingkungan Muslim dengan batu, lathis dan pembakaran.

Penduduk Muslim dari ekstensi Gamri mengatakan kepada Scroll.in bahwa daerah mereka telah menerima sedikit perhatian dari polisi dan media sejauh ini. Pada Selasa malam, ketika ancaman serangan lebih banyak oleh gerombolan Hindutva tumbuh, semua warga Muslim di daerah itu pergi dengan barang-barang dasar mereka dan mencari perlindungan dengan kerabat dan teman di bagian lain Delhi.

“Kami tidak tahu kapan kami akan bisa kembali, dan saya tidak berpikir kami akan dapat terus tinggal di daerah itu di masa depan,” kata Sohail Ismail (samaran), seorang berusia 30 tahun. dari ekstensi Gamri.

‘Mereka membakar Quran kami’

Menurut Ismail, Gamri sebagian besar dihuni oleh umat Hindu, dengan sekitar 90 atau 100 rumah Muslim dan satu masjid yang disebut Masjid Aziziya. Kekerasan di daerah itu pertama kali dimulai pada Senin malam, 24 Februari, ketika sekitar 200 Muslim dari berbagai bagian Delhi melewati daerah itu setelah mengucapkan doa tahunan Ijtema Kasabpura yang diadakan setiap Februari di sebuah masjid di Karol Bagh.

"Orang-orang ini sedang dalam perjalanan pulang menuju Loni, dan ketika mereka mencapai daerah Khajuri, gerombolan 100 hingga 150 orang Hindu menyerang mereka dengan batu dan lathis," kata Ismail.

Sekitar 200 Muslim mencari perlindungan di Masjid Aziziya Gamri, tempat mereka menginap sepanjang malam. Saat fajar pada tanggal 25 Februari, kata Ismail, penduduk Muslim setempat membantu mereka keluar dalam kelompok kecil berdua atau tiga.

Kemudian pagi itu, sekitar pukul 10.45 pagi, Ismail mengklaim gerombolan besar kembali, meneriakkan "Jai Shri Ram" dan slogan-slogan anti-Muslim, dan mulai menyerang orang-orang dan rumah-rumah dengan batu dan bom bensin.

"Ini berlangsung selama lebih dari dua jam, di mana mereka juga membobol Masjid kami, merusak semua yang ada di dalam dan membakar Quran kami," kata Ismail. Toko medis lokal, toko roti dan perusahaan lain di daerah itu juga dibakar, katanya.

"Mereka mencoba membakar seorang pria Muslim juga, tetapi dia diselamatkan oleh keluarga Hindu setempat," kata Ismail.

"Ibuku sudah tua, tidak bisa lari"

Rumah empat lantai Salmani adalah salah satu dari beberapa rumah yang menjadi sasaran massa untuk pembakaran. "Keluargaku mengunci diri, tetapi gerombolan itu membobol gerbang dan mulai menjarah dan membakar segalanya," kata Salmani, yang mendengar tentang ini melalui telepon dari putranya.

Keluarga Salmani termasuk ibunya Akbari, istrinya, dua putri dan dua putra. Putranya yang lebih tua tinggal di lantai empat gedung bersama istrinya, dan pasangan itu tidak ada di rumah ketika pembakaran terjadi - mereka berada di rumah sakit karena menantu perempuan hamil Salmani sedang melahirkan. "Dia melahirkan seorang bayi perempuan hari ini, satu hari setelah kami kehilangan segalanya," kata Salmani.

Ketika gerombolan massa membakar bengkel jahit Salmani di dua lantai pertama gedungnya, keenam buruh yang bekerja di sana berlari ke atas. Berangsur-angsur, ketika api meningkat, seluruh keluarga dan para pekerja dipaksa untuk pergi ke atap, yang juga dipenuhi dengan asap.

"Ibuku sudah tua dan tidak bisa berlari atau mengatasi semua asap - dia meninggal di rumah saja," kata Salmani. "Jika aku ada di sana, mungkin aku akan bisa membawanya ke atap."

Keluarga Salmani terjebak di atap selama satu jam, dengan asap terus mengepul di sekitar mereka. Dari atap, mereka merekam video kebakaran di daerah sekitarnya. Dalam satu video, mereka dapat didengar mengatakan, "Lihat, Jai Shri Ram waale telah kembali".

Mereka akhirnya dibawa turun dari atap oleh polisi, yang membawa mereka ke kantor polisi Usmanpur, di mana Salmani akhirnya dapat menemui mereka.

"Polisi butuh 2,5 jam untuk mencapai daerah kami setelah kekerasan dimulai," kata Ismail. "Mereka berhasil membubarkan gerombolan itu untuk sementara waktu, tetapi gerombolan itu tidak takut pada mereka - mereka hanya pergi di jalur lain dan terus menyerang rumah."

Sementara itu, Ismail mengklaim bahwa tetangga dan teman Hindu mereka terus memanggil mereka dan memperingatkan mereka untuk tetap tinggal di dalam rumah.

Sekitar pukul 4 sore pada hari Selasa, beberapa Muslim dari Gamri memberanikan diri untuk berbicara dengan personil polisi. "Polisi mengatakan kepada salah seorang Muslim dari daerah saya bahwa massa akan bertambah besar dan polisi tidak memiliki pasukan untuk menahan mereka, jadi kita semua harus pergi untuk keselamatan kita," kata Ismail, yang kemudian mengumpulkan semua keluarganya dokumen identitas dan pergi ke rumah kerabat.

"Semua Muslim telah pergi dari sana, dan kabar yang kami dapatkan dari tetangga Hindu kami adalah bahwa massa masih berkeliaran." (diterjemahkan dari amp.scroll.in)

Foto - Akbari (85) Photo courtesy: Mohammed Saeed Salmani

source kabar62.com
Baca Juga
    ______________________________
    support channel youtube Mufid Jiddan dengan klik subcribe dibawah ini, syukon sobat
    ______________________________
    Info Penting:
    yuk share artikel dakwahpost.com, jika ada kesalahan atau saran membangun, japri via whatsapp ke 0895629036221. syukron atas perhatiannya

    Tidak ada komentar: