-->

Saluran Air Kuno Firzan di Padang Pasir Arab Saudi Berusia 2000 Tahun

Dengan sejarah 2000 tahun, akankah saluran air bawah tanah Firzan di Arab Saudi tengah menjadi situs Saudi ketujuh yang akan ditambahkan ke daftar situs warisan dunia UNESCO?

Terletak di barat laut Al-Kharj, mengalirkan air hingga lebih dari 7.000 meter melalui bawah tanah dari gunung ke daerah pertanian.

“Tidak ada yang tahu persis dari mana nama ‘Firzan’ berasal, karena itu adalah nama yang sangat tua,” Dr. Farhan Al-Juaidi, seorang profesor geografi di Universitas King Saud, mengatakan kepada Arab News.

“Namun gunung terdekat, di mana sumber air berada, juga dikenal dengan nama yang sama. Sistem irigasi telah dikenal selama ribuan tahun dan kanal khusus ini telah berusia 2.000 tahun,” katanya.

“Saluran air purba, yang membentang di area hampir 7 kilometer dan penemuan lebih dari 5.000 kuburan pagan kuno, yang berasal dari era pra-Islam dan bahkan pra-Kristen, ditemukan di dekat gunung Firzan, memberikan bukti kepada kami, kehadiran manusia di kota-kota yang mungkin telah terkubur.”

Bukti lebih lanjut tentang sejarah daerah tersebut dapat ditemukan dalam beberapa puisi dari era pra-Islam.

Al-Juaidi mengatakan sistem irigasi khusus ini dibuat di bawah tanah, karena mereka yang menggunakannya jelas menyadari bahwa air akan menguap jika diangkut di atas permukaan tanah.

“Sistem irigasi ini adalah salah satu sistem teknik irigasi tradisional terpenting yang pernah dikenal manusia. Dengan sistem ini, air diambil dari mata air atau sumur melalui saluran horizontal bawah tanah untuk mengairi pertanian yang jauh dari sumber air.”

Dia menambahkan bahwa beberapa sumur air di sepanjang saluran ini juga dapat membantu menyediakan lebih banyak air bagi penduduk dan tanaman mereka, yang mereka andalkan terutama sebagai sumber makanan.

Al-Juaidi, yang menulis buku tentang wilayah itu, mengatakan ada rantai 150 lubang dengan kedalaman mulai dari 25 hingga 20 meter.

“Kedalaman lubang-lubang ini berangsur-angsur berkurang dari sumber air ke mulut saluran, yang kedalamannya hampir 50 sentimeter (di mulut saluran). Sumur-sumur di kanal berjarak antara lima hingga enam meter, dengan diameter mulut berkisar antara satu hingga empat meter.

Yang membedakan kanal Firzan dengan kanal di Al-Ula atau Al-Asyah adalah bahwa lubang di kanal ini lebih dalam, dan kanal itu sendiri bahkan lebih panjang dari saluran air lainnya di Kerajaan.”

Al-Juaidi mengatakan dia telah berbicara tentang karakteristik kanal dengan CEO Heritage Authority, Dr. Jasir Al-Herbish.

“Al-Herbish menyatakan minat otoritasnya dalam mengembangkan dan melestarikan situs tersebut. Kami sebenarnya berharap situs ini akan terdaftar dalam daftar Situs Warisan Dunia UNESCO.”

Dia mengatakan Yayasan Penelitian dan Arsip Raja Abdulaziz (Darah) telah melakukan penelitian penting untuk mendokumentasikan situs kanal dan kuburan di ketinggian datar di dekat Gunung Firzan.

Dalam dokumentasinya, Darah mencatat koordinat lokasi, ukuran dan survei kadaster tempat tersebut, yang juga memotret kanal Firzan.

“Proyek restorasi saluran air Firzan terakhir di era Raja Abdul Aziz dan berlanjut hingga 1950-an. Namun, beberapa sumur kini dipenuhi sampah dan limbah. Oleh karena itu, saya menyarankan intervensi segera untuk memulihkan situs dan berupaya mendaftarkannya ke UNESCO.”

Dalam bukunya, Al-Juaidi menulis bagaimana kawasan itu menarik banyak pelancong dan peneliti Barat yang mengunjungi kawasan itu, termasuk Glen Brown, John Philby, Gerald de Gaury dan Daniel van der Meulen.

Berdasarkan pengalaman geologis sebelumnya di AS dan luar negeri, Brown ditunjuk pada tahun 1944 untuk menyelidiki persediaan air di gurun Saudi sebagai tanggapan atas permintaan Raja Abdul Aziz rahimhullah untuk bantuan dari Survei Geografis AS.

Menurut catatan ahli geologi AS Dr. John Reinemund, Brown tiba di Arab Saudi pada awal tahun 1945 dan bergabung dengan misi untuk mempelajari kemungkinan pengembangan pertanian di Arab tengah.

“Sebagai bagian dari misinya, Glen melakukan penyelidikan rinci tentang formasi geologi di distrik Al-Kharj. Brown mengidentifikasi sumber air tanah yang substansial di akuifer yang terkubur.

Laporannya tentang hasil investigasi itu diterima dengan sangat antusias oleh pejabat Saudi, dan diserahkan ke Northwestern University sebagai tesis untuk Glen’s Ph.D. gelar,” kata Reinemund.[]

Sumber: Arab News, repost from : Saudinesia
Baca Juga
    Info Penting:
    yuk share artikel dakwahpost.com, jika ada kesalahan atau saran membangun, japri via whatsapp ke 0895629036221. syukron atas perhatiannya

    Tidak ada komentar: