-->

inilah kota pertama di Amerika serikat yang mayoritas muslim

Selama beberapa dekade, Hamtramck dikenal sebagai "Warsawa Kecil" di Michigan, sebuah kota dengan hanya dua mil persegi rumah dan pabrik yang padat, sangat jauh dari pusat kota Detroit. Kardinal Polandia Karol Wojtyla mengunjungi sekali, pada tahun 1969, sebelum ia menjadi Paus.

Patung Wojtyla, dengan tangan terentang, masih menutupi apa yang sekarang disebut Pope Park, di mana mural besar penari rakyat Polandia membentang hampir di seluruh blok kota. Dalam 99 tahun sejak pendiriannya, setiap walikota Hamtramck adalah orang Amerika Polandia. Itu berakhir 2 Januari, di tahun keseratus Hamtramck, ketika Amer Ghalib akan dilantik, bersama dengan dewan kota yang seluruhnya Muslim.

"Hamtramck akan menjadi kota pertama yang diketahui di AS dengan pemerintahan yang seluruhnya terdiri dari Muslim." Ini ditegaskan pengurus Dewan Urusan Publik Muslim, yang mengatakan bahwa mereka tidak memiliki catatan tentang pemerintahan semacam itu seperti dikisahkan CNN.com. Walikota terpilih Hamtramck Amer Ghalib akan menjadi pemimpin Amerika non-Polandia pertama dalam sejarah kota itu.

Mengenai asal usul walikota terpilih Ghalib ini lahir di Yaman dan datang ke Amerika Serikat sendirian sebagai seorang pemuda. Dia datang dengan hanya menguasai segelintir bahasa Inggris yang rusak dan sedikit lainnya. Dia sekarang berusia 42 tahun, bekerja di bidang medis dan sedang belajar untuk menjadi seorang dokter.

Saat Ghalib datang, masa kejayaan Hamtramck tampaknya telah berlalu. Kota itu membusuk. Banyak pabrik telah tutup. Banyak orang Amerika Polandia generasi kedua dan ketiga telah pindah ke pinggiran kota Detroit dan sekitarnya dalam dua dekade terakhir.

"Imigran, sebagian besar dari Yaman dan Bangladesh, menggantikan mereka dan Hamtramck," kata penduduk setempat, sekarang mayoritas Muslim. Hamtramck adalah palimpsest -- di mana imigran baru telah meletakkan lapisan budaya dan masyarakat di atas apa yang sudah ada. Di sana Anda dapat menikmati makanan pedas Yaman -- sup kacang pedas -- dan roti pipih untuk sarapan, dan masih menemukan kielbasa atau pierogi untuk makan siang.

Dan Hamtramck sekarang kembali bangkit, Bahkan menjadi salah satu kota dengan pertumbuhan tercepat di Michigan dan ini terlihat dari angka sensus yang menunjukkan kondisi yang berubah itu. Imigran baru memperbaiki rumah bobrok, membuka toko dan restoran, meletakkan akar. Dan apa yang bisa lebih Amerika daripada terjun ke politik lokal? 

"Malam ini adalah contoh nyata bahwa American Dream hidup dan sehat di tanah peluang," kata Ghalib kepada kerumunan yang bersemangat, berkumpul untuk merayakan kemenangan telaknya di awal -Pemilu November tahun ini. Dia mengalahkan petahana, Karen Majewski, yang telah memegang jabatan itu selama 16 tahun. 

Di Hamtramck sekarang tinggal hanya ada satu anggota kelahiran Amerika di dewan baru: Amanda Jaczkowski, seorang Michigander seumur hidup. Keluarga Polandia-Amerika-nya telah beribadah selama lima generasi di Gereja Katolik terdekat yang sama. Dia pun telah masuk Islam pada tahun 2012.

"Salah satu hal besar yang dikhawatirkan orang adalah kita akan menyingkirkan jeruji. Kita tidak bisa menyingkirkan jeruji," kata Jaczkowski kita. Dia dan rekan-rekan anggota dewan tidak ingin menyingkirkan jeruji, katanya, karena Islam melarang alkohol untuk penganut agama, tapi tidak untuk orang lain.

"Itu belum tentu tempat buruk yang akan kita larang karena mereka [non-Muslim] tidak diharapkan untuk hidup di bawah aturan yang sama seperti yang kita harapkan untuk hidup di bawah," katanya tentang bar dan pelanggan mereka. Pandangan itu diamini oleh walikota terpilih. "Kami adalah Muslim," kata Ghalib, duduk di ruang dewan di balai kota di mana dia akan segera memimpin. 

"Kami bangga dengan keyakinan dan nilai-nilai kami. Tapi kami tidak akan mencoba memaksakannya pada orang lain." Jaczkowski menambahkan: "Kami akan mengambil sumpah untuk melindungi Konstitusi Amerika Serikat. Dan Konstitusi Amerika Serikat mencakup pemisahan gereja dan negara." 

Walikota terpilih dan dewannya pun menjanjikan pemisahan masjid dan negara. Itulah hukum, kata mereka, dan juga niat mereka. "Saya pikir itu akan bagus!" Mara Popovska memberi tahu kami saat dia mencuci rambut pelanggan lansia di salon yang dia kelola selama beberapa dekade di jalan utama di kota. Tetapi suami Popovska ingin bangkit dan pergi. "Dia tidak punya teman sendiri lagi," katanya kepada kami. "Jadi, dia tidak mau tinggal." 

Keharian warga Muslim di Kota Hamtramck, Amerika.
X

Google.com

Persentase orang Polandia-Amerika di Hamtramck kini telah menyusut menjadi satu digit. "Siapa yang punya teman lagi?" pelanggannya, Theresa Smith, berseru. "Punyaku semua mati!" Smith, seorang Amerika Polandia, lahir di Hamtramck, telah tinggal di rumah yang sama selama 85 tahun, dan mengatakan dia berencana untuk mati di sini.

"Ada perubahan sepanjang hidupmu dan kamu harus mengikutinya," kata Smith saat Popovska menyematkan rambut putihnya yang basah. "Maksudku, setiap orang mungkin memiliki keluhan tentang sesuatu atau lainnya. Kita manusia." Popovska mengeluh tetangga barunya tidak serapi yang dia inginkan. "Saya membersihkan setiap hari, mereka hanya membuang!" dia berkata. 

Tapi sebagai pemilik bisnis, dia setuju Main Street lebih hidup sejak imigran baru pindah. Smith mengatakan dia menyambut perubahan wajah kotanya. "Mereka datang ke kota. Mereka memperbaiki rumah dengan indah," katanya kepada kami. "Ketika seseorang mengatakan sesuatu yang menentang mereka, saya marah. Karena semua orang tua kami berasal dari suatu tempat pada satu waktu."

Ketika para imigran Muslim pertama kali tiba di Hamtramck dalam jumlah besar satu atau dua dekade lalu, beberapa penduduk setempat tidak menyukai azan, yang diputar dari pengeras suara dari atap masjid . "Ini lebih dari orang-orang yang pindah dari Hamtramck daripada orang-orang yang tinggal," menurut Jaczkowski.

Tujuannya, kata Jaczkowski, adalah untuk membuat Hamtramck ramah dan aman untuk semua. Tidak ada rencana, misalnya, agar dewan membuat semua wanita menutupi rambut mereka di sekitar kota, dia menawarkan diri. "Tidak ada alasan untuk itu!" dia berkata. Tapi ada beberapa kegelisahan ketika tidak ada satu pun wanita Amerika Yaman yang menghadiri perayaan kemenangan Ghalib pada malam pemilihan. 

Ketika para imigran Muslim pertama kali tiba di Hamtramck dalam jumlah besar satu atau dua dekade lalu, beberapa penduduk setempat tidak menyukai azan, yang diputar dari pengeras suara dari atap masjid . "Ini lebih dari orang-orang yang pindah dari Hamtramck daripada orang-orang yang tinggal," menurut Jaczkowski.

Tujuannya, kata Jaczkowski, adalah untuk membuat Hamtramck ramah dan aman untuk semua. Tidak ada rencana, misalnya, agar dewan membuat semua wanita menutupi rambut mereka di sekitar kota, dia menawarkan diri. "Tidak ada alasan untuk itu!" dia berkata. Tapi ada beberapa kegelisahan ketika tidak ada satu pun wanita Amerika Yaman yang menghadiri perayaan kemenangan Ghalib pada malam pemilihan. Republika
Baca Juga
    Info Penting:
    yuk share artikel dakwahpost.com, jika ada kesalahan atau saran membangun, japri via whatsapp ke 0895629036221. syukron atas perhatiannya

    Tidak ada komentar: