-->

Hal yang dibolehkan dan disunnahkan ketika muslim baru meninggal dunia

SETELAH SESEORANG MENINGGAL DUNIA

👁Disunnahkan untuk menutup kedua matanya. Karena Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam menutup kedua mata Abu Salamah Radhiyallahu ‘anhu ketika dia meninggal dunia. Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
.
‎ إِنَّ الرُّوحَ إِذَا قُبِضَ تَبِعَهُ الْبَصَرُ فَلاَ تَقُوْلُوْا إِلاَّ خَيْرًا فَإِنَّ الْمَلَائِكَةَ يُؤَمِّنُونَ عَلَى مَا تَقُولُونَ
“Sesungguhnya ruh apabila telah dicabut, akan diikuti oleh pandangan mata, maka janganlah kalian berkata kecuali dengan perkataan yang baik, karena malaikat akan mengamini dari apa yang kalian ucapkan.” [HR Muslim]
.
🧶Disunnahkan untuk menutup seluruh tubuhnya, setelah dilepaskan dari pakaiannya yang semula. Hal ini supaya tidak terbuka auratnya. Dari Aisyah Radhiyallahu a’nha, beliau berkata,

‎ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حِينَ تُوُفِّيَ سُجِّيَ بِبُرْدٍ حِبَرَةٍ 
“Dahulu ketika Rasulullah meninggal dunia ditutup tubuhnya dengan burdah habirah (pakaian selimut yang bergaris).” [Muttafaqun ‘alaih]

Kecuali bagi orang yang mati dalam keadaan ihram, maka tidak ditutup kepala dan wajahnya. 

⚒Bersegera untuk mengurus jenazahnya. Beliau Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam bersabda,

‎لَا يَنْبَغِي لِجِيفَةِ مُسْلِمٍ أَنْ تُحْبَسَ بَيْنَ ظَهْرَانَيْ أَهْلِهِ 
“Tidak pantas bagi mayat seorang muslim untuk ditahan di antara keluarganya.” [HR Abu Dawud]

Karena hal ini akan mencegah mayat tersebut dari adanya perubahan di dalam tubuhnya.

Imam Ahmad rahimahullah berkata, “Kehormatan seorang muslim adalah untuk disegerakan jenazahnya.” 

🎙Diperbolehkan untuk menyampaikan kepada orang lain tentang berita kematiannya. Dengan tujuan untuk bersegera mengurusnya, menghadiri jenazahnya dan untuk menshalatkan serta mendo’akannya. 

🗂Disunnahkan untuk segera menunaikan wasiatnya, karena untuk menyegerakan pahala bagi mayit. Wasiat lebih didahulukan daripada hutang, karena Allah mendahulukannya di dalam Al Qur’an. 

💰Diwajibkan untuk segera dilunasi hutang-hutangnya, baik hutang kepada Allah berupa zakat, haji, nadzar, kaffarah dan lainnya. Atau hutang kepada makhluk, seperti mengembalikan amanah, pinjaman atau yang lainnya. Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam bersabda,

‎ نَفْسُ الْمُؤْمِنِ مُعَلَّقَةٌ بِدَيْنِهِ حَتَّى يُقْضَى عَنْهُ 
“Jiwa seorang mukmin terikat dengan hutangnya hingga dilunasi.” [HR Ahmad, At Tirmidzi, dan beliau menghasankannya]

🥀Diperbolehkan untuk membuka dan mencium wajah mayit. Aisyah Radhiyallahu anha berkata,

‎ رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُقَبِّلُ عُثْمَانَ بْنَ مَظْعُونٍ وَهُوَ مَيِّتٌ حَتَّى رَأَيْتُ الدُّمُوعَ تَسِيلُ 
“Aku melihat Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam mencium Utsman bin Madh’un Radhiyallahu ‘anhu saat dia telah meninggal, hingga aku melihat Beliau mengalirkan air mata.” [HR Abu Dawud dan At Tirmidzi]

Demikian pula Abu Bakar Ash Shiddiq Radhiyallahu ‘anhu, beliau mencium Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam ketika beliau meninggal dunia.

Hamba Allah
Baca Juga
    Info Penting:
    yuk share artikel dakwahpost.com, jika ada kesalahan atau saran membangun, japri via whatsapp ke 0895629036221. syukron atas perhatiannya

    Tidak ada komentar: