-->

Kerajaan Arab Saudi membatasi kunjungan dan umrah sementara terkait virus corona


Politik / Kementerian Luar Negeri: Kerajaan erat mengikuti perkembangan dalam penyebaran virus Corona baru dan memutuskan untuk mengambil beberapa langkah pencegahan untuk mencegah kedatangan virus di Kerajaan Riyadh 2 Rajab 1441 H sesuai dengan 26 Februari 2020 AD Seperti yang dinyatakan oleh Kementerian Luar Negeri, otoritas kesehatan terkait di Kerajaan Arab Saudi mengikuti perkembangan di penyebaran Virus Corona yang baru (19-COVID), dan Kementerian menegaskan kegigihan pemerintah Kerajaan melalui pihak-pihak tersebut untuk menerapkan standar internasional yang disetujui, dan mendukung upaya negara dan organisasi internasional, terutama Organisasi Kesehatan Dunia, untuk menghentikan penyebaran virus, mengepungnya, dan memberantasnya, dengan kemauan Tuhan, dan untuk menyelesaikan upaya-upaya tersebut. 

Diambil untuk memberikan perlindungan maksimal untuk keselamatan warga dan penduduk dan setiap orang yang berniat datang ke wilayah Kerajaan untuk melakukan umrah atau mengunjungi Masjid Nabawi atau untuk tujuan pariwisata, dan berdasarkan rekomendasi dari otoritas kesehatan terkait dengan menerapkan standar kehati-hatian tertinggi, dan mengambil tindakan pencegahan proaktif untuk mencegah kedatangan virus Corona. 

 Yang baru (19-COVID) untuk Kerajaan dan penyebarannya, pemerintah Kerajaan memutuskan untuk mengambil langkah-langkah pencegahan berikut: 

1 untuk sementara menangguhkan masuk ke Kerajaan untuk tujuan Umrah dan untuk sementara mengunjungi Masjid Nabawi 

2. menunda masuk ke Kerajaan dengan visa turis untuk orang-orang yang datang dari negara-negara berikut. Penyebaran virus Corona baru (19-COVID) darinya dianggap berbahaya, sesuai dengan kriteria yang ditetapkan oleh otoritas kesehatan yang kompeten di Kerajaan.

3. Menangguhkan penggunaan warga negara Saudi dan warga negara-negara Dewan Kerjasama Teluk untuk melakukan perjalanan ke dan dari Kerajaan, dengan pengecualian Saudi di luar negeri.

Dalam hal mereka keluar dari Kerajaan dengan kartu identitas nasional, dan warga negara dari Dewan Kerjasama negara-negara yang saat ini berada di dalam Kerajaan, dan ingin kembali dari mereka ke negara mereka, dalam hal mereka masuk dengan kartu identitas nasional, sehingga otoritas terkait di outlet dari negara-negara yang dikunjungi pengunjung berikutnya sebelum kedatangannya ke Kepada Kerajaan, dan penerapan tindakan pencegahan kesehatan untuk menangani kedatangan dari negara-negara tersebut. 

Kerajaan menegaskan bahwa prosedur ini bersifat sementara, dan harus dievaluasi terus menerus oleh pihak yang berwenang. Kerajaan itu memperbarui dukungannya untuk semua tindakan internasional yang diambil untuk membatasi penyebaran virus. Kementerian Luar Negeri meminta warga untuk tidak pergi ke negara-negara yang menyaksikan Prevalensi virus Corona baru (19- COVID). Kami meminta Tuhan Yang Mahakuasa untuk menyelamatkan kita semua umat manusia, semua membahayakan. Berakhir 01: 34 PM 0336

https://www.spa.gov.sa/viewfullstory.php?lang=en&newsid=2039971

Penutupan Visa masuk Ke Saudi Arabia Sementara karna wabah Corona

Untuk sementara waktu, muslimin luar saudi tidak diizinkan untuk umroh dan ziarah masjid nabawi sebagai bentuk pencegahan tersebarnya virus corona.

Visa turis pun ditutup juga untuk sementara.

Sudah ada belasan warga Kuwait yang terjangkit virus ini.

Kuwait merupakan tetangga terdekat Saudi.

Ministry Circular: Peace, mercy and blessings of God,,,

According to the instructions received by the Ministry of Hajj and Umrah regarding the precautionary measures taken by the Kingdom to prevent the arrival of the new Corona virus, and within several precautionary measures, the entry of non-Saudis to the Kingdom for the purposes of Umrah and visit has been suspended and the issuance of visas has been suspended temporarily.

The Ministry also confirms the companies, Umrah companies and external agents canceling any future reservations from its history until further notice

Kindly accept the greeting and appreciation,

Undersecretary of the Ministry of Hajj and Umrah for Umrah Affairs

Dr.. Abdulaziz bin Abdul Rahim and Zan
Baca Juga
    ______________________________
    support channel youtube Mufid Jiddan dengan klik subcribe dibawah ini, syukon sobat
    ______________________________
    Info Penting:
    yuk share artikel dakwahpost.com, jika ada kesalahan atau saran membangun, japri via whatsapp ke 0895629036221. syukron atas perhatiannya

    Tidak ada komentar: