bantahan terhadap syubhat kalimat "KARENA DIANGGAP BID'AH"

Diantara syubhat tentang Bid'ah yang banyak beredar di Medsos: kalimat "KARENA DIANGGAP BID'AH"

Berkata sebagian orang:

Karena dianggap bid'ah, peringatan hari besar Islam ditiadakan. Akhirnya yang tersisa hanyalah acara hari besar orang kafir, seperti paskah, kenaikan Yesus, dll.

Karena dianggap bid'ah, spanduk acara Maulid ditiadakan. Yang tersisa hanyalah spanduk-spanduk Natalan.

Karena dianggap bid'ah, segala bentuk keramaian yang berbau Islam, seperti rebanaan di masjid, lantunan ayat-ayat Al-Qur'an dari speaker masjid, dihilangkan. Akhirnya yang tersisa adalah lonceng gereja dan nyanyian-nyanyian kristiani.

Berpikirlah bijak.
bantahan terhadap syubhat kalimat "KARENA DIANGGAP BID'AH"

JAWABAN:

PERKATAAN DIATAS ITU NAMPAK BIJAK, TAPI SEBENARNYA SYUBHAT YANG MUDAH DIKOYAK

Bid'ah itu memang dilarang dalam syari'at. Bid'ah itu diwanti-wanti oleh Nabi untuk dijauhi dalam berbagai kesempatan khutbah Jumat, bahkan saat khutbah nikah.
Artinya ya bid'ah itu dilarang.

Tidak bermakna kalau sesuatu itu dilarang, lalu tersisa yang tidak sesuai keinginan, lantas yang dilarang berubah dibolehkan.

Sangat simple memahaminya... Menyontek saat ujian dilarang.
Jika yang tersisa hanya anak-anak kurang cerdas yang tinggal kelas, apa orangtua mereka pantas berdemo agar sekolah mengubah aturan ujian, dan nyontek jadi dibolehkan?

Berpikirlah bijak. Jangan lupa berpikir cerdas juga.
_________________________
Al-Ustâdz Muflih Safitra | Balikpapan
Sumber: Channel Telegram Muflih Safitra, dg sedikit editan
dibutuhkan donasi perpanjang sewa domain, salurkan ke 3343-01-023572-53-6 (rek bri simpedes) atas nama Atri Yuanda. konfirmasi via whatsapp ke 085362377198. donasi masuk masih nol. semoga menjadi amal jariah

1 orang mendapat hidayah lebih baik dari pada dunia dan isinya, yuk share
kunjungan anda kembali = penyemangat untuk update artikel selalu

bantahan terhadap syubhat kalimat "KARENA DIANGGAP BID'AH"

-->