Ikhlas itu Berat, Namun Harus Tetap Diusahakan

Ikhlas itu Berat, Namun Harus Tetap Diusahakan

Al-Imam Ibnu Rajab al-Hanbaly rahimahullah berkata:

وقَد صَامَ بَعضُ السَّلفِ أربَعِين سَنةً لَا يَعلَمُ بِه أحدٌ، كَانَ يَخرُج مِن بَيتِهِ إلَى سُوقِهِ ومَعَهُ رَغِيفَان، فَيَتَصدَّقُ بِهِمَا ويَصُومُ؛ فَيَظُنُّ أهلُهُ أنَّهُ أكلَهُمَا، ويَظُنُّ أهلُ سُوقِهِ أنَّه أكلَ فِي بَيتِه.
"Sebagian Salaf ada yang berpuasa selama 40 tahun dalam keadaan tidak ada seorang pun yang mengetahuinya, dia keluar dari rumahnya menuju pasarnya dengan membawa dua potong roti, namun roti tersebut dia sedekahkan dan dia berpuasa. Maka keluarganya menyangka bahwa dia telah makan roti, sedangkan orang-orang di pasar menyangka bahwa dia telah makan di rumahnya." Lathaiful Ma'arif, hlm. 252

Penjelasan:

1. Sembunyikanlah kebaikanmu sebagaimana engkau menyembunyikan keburukanmu.

2. Menampakkan kebaikan tidak selalu bermakna pamer karena semua perbuatan tergantung niatnya, maka tidak boleh lisan ini mudah menuduh bahwa seseorang telah melakukan riya dalam amalnya.

3. Kita harus baik sangka kepada niat seseorang dan buruk sangka kepada niat sendiri, agar kita selalu berusaha melakukan tajdidun niyyah (memperbaiki niat)

4. Jika aku bisa menyembunyikan shalatku dari malaikat maka pasti aku akan melalukannya karena takut akan riya, demikian khawatirnya para salafus shalih akan salahnya niat mereka.

5. Di antara salafus shalih ada yang mengatakan kepada temannya "betapa parahnya flu yang aku derita" padahal saat itu ia sedang menangis karena takut kepada Allah, tetapi ia berusaha menyembunyikan tangisannya.

6. Ada perbuatan yang tidak termasuk riya di antaranya adalah:

A. Semangat beribadah jika bersama ahli ibadah padahal ia tidak melakukannya saat sendirian.

Ibnu Qudamah mengatakan: “Terkadang seseorang menginap di rumah orang yang suka bertahajud (shalat malam), lalu ia pun ikut melaksanakan tahajud lebih lama. Padahal biasanya ia hanya melakukan shalat malam sebentar saja. Pada saat itu, ia menyesuaikan dirinya dengan mereka. Ia pun ikut berpuasa ketika mereka berpuasa. Jika bukan karena bersama orang yang ahli ibadah tadi, tentu ia tidak rajin beribadah seperti ini”

B. Menyembunyikan dosa.

Di antara nikmat yang Allah berikan kepada hambaNya adalah nikmat assatru (di tutupinya keburukan diri kita) seorang muslim hendaknya tidak membeberkan dosa yang ia lakukan dan orang lain tidak tahu karena itu adalah kesempatan dari Allah agar ia memperbaiki dirinya.

C. Memakai pakaian yang bagus.

Memakai pakaian yang bagus bukanlah sebagai bentuk pamer selama masih dalam batas kewajaran, ia adalah bentuk rasa syukur kepada Allah, karena Allah suka jika Ia memberikan nikmat kepada hambaNya lalu ia perlihatkan.

Dan karena Allah itu indah dan menyukai keindahan.

D. Melakukan Ibadah yang bersifat Syiar seperti: shalat berjamaah, haji atau umrah dan berkurban.

Karena ibadah ibadah yang saya sebutkan di atas tidak mungkin di lakukan dalam kamar sendirian walau demikian kita tetap selalu menjaga keikhlasan dalam melakukannya.

Sebarkan! Raih Pahala

Pemateri: Ustadz Faisal Kunhi MA.
Dipersembahkan oleh: manis.id
______________________________
support channel youtube DAKWAHPOST dengan klik subcribe dibawah ini, syukon sobat
______________________________
Info Penting:
yuk share artikel dakwahpost.com, jika ada kesalahan atau saran membangun, koment aja di kotak komentar yang tersedia di bawah teman-teman. syukron atas perhatiannya

No comments: